Kamis, 13 Juni 2024

Jumlah Pengungsi Burkina Faso Bembengkak di Tengah Kekerasan Jihad

Jumlah Pengungsi Burkina Faso Bembengkak di Tengah Kekerasan Jihad

Media Sumatera, Online. OUAGADOUGOU, Burkina Faso (AP) — Ami Sana menggantungkan terpal compang-camping untuk sedikit berteduh di mana dia bisa be  ristirahat dari hantaman batu di bawah terik matahari.

“Pekerjaannya berat. Hal itu membuat tubuhku lemah, tapi apalagi yang bisa kulakukan?” tanyanya.

Ibu enam anak ini adalah satu dari 2 juta orang yang terlantar akibat kekerasan ekstremis Islam yang meningkat pesat di Burkina Faso, menurut PBB.

Di tengah hiruk-pikuk beliung yang berdentang dan bebatuan yang berjatuhan, Sana menemukan pekerjaan di tambang granit Pissy di pinggiran ibukota Burkina Faso, Ouagadougou.

Mengangkat batu berat dan memalunya menjadi kerikil untuk dijual ke perusahaan konstruksi adalah pekerjaan berat yang tidak membuatnya cukup untuk memberi makan atau mendidik anak-anaknya, kata Sana. Tapi itu pekerjaan terbaik yang bisa dia temukan.

Serbuan warga sipil dari desa-desa pedesaan yang dilanda kekerasan ekstremis telah menekan kota-kota Burkina Faso.

“Beberapa kota tuan rumah telah berlipat ganda atau tiga kali lipat dalam tiga tahun terakhir, dan infrastruktur mereka sering terbentang hingga titik puncaknya,” kata Hassane Hamadou, direktur negara untuk Dewan Pengungsi Norwegia.

“Sekolah tidak bisa menyerap semua anak baru, titik air tidak cukup untuk semua. Akibatnya, ratusan ribu orang tidak memiliki akses ke pendidikan, air bersih, atau perawatan kesehatan,” katanya.

Masuknya pengungsi menyebabkan persaingan di antara sekitar 3.000 orang yang bekerja di tambang granit. Sedikitnya 500 orang yang terlantar mulai bekerja di tambang tahun lalu sehingga mempersulit penambang asli untuk mencari nafkah, kata Abiba Tiemtore, kepala situs tersebut.

“Dengan lebih banyak orang, sulit untuk mengumpulkan banyak batu dan itu memengaruhi pendapatan harian kami,” katanya. Penambang yang dulunya menghasilkan sekitar US $1 per hari mengatakan bahwa mereka sekarang beruntung jika menghasilkan 80 sen.

Baca Juga :  Polandia Mulai Mencatat Kehamilan dengan Larangan Aborsi hampir Menyeluruh

Ketika merebut kekuasaan pada bulan Januari, junta yang berkuasa di Burkina Faso bersumpah untuk membasmi kekerasan ekstremis, tetapi tidak banyak membantu mengatasi jumlah pengungsi yang membengkak.

Pemerintah memiliki tanggung jawab untuk menyediakan jumlah pengungsi yang membengkak dengan layanan sosial tersebut, kata Alexandra Lamarche, advokat senior untuk Afrika Barat dan Tengah untuk Pengungsi Internasional.

Menteri Urusan Kemanusiaan tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari situasi tersebut.

Sejauh ini junta belum berhasil membendung kekerasan ekstremis. Pada Januari, 160.000 orang baru mengungsi, peningkatan bulanan terbesar kedua dalam tiga tahun, menurut sebuah laporan oleh kelompok bantuan internasional. Daerah yang terkena dampak parah seperti wilayah Center North, yang menampung populasi pengungsi terbesar Burkina Faso, mengalami tekanan.

“Dampak perpindahan penduduk dari pertanian mereka ke kota-kota besar adalah disorientasi (dan) meningkatnya kemiskinan (dan) ketakutan,” kata Abdoulaye Pafadnam, mantan walikota Barsalogho, salah satu kota utama di wilayah Tengah Utara.

Kekerasan itu memutus akses kelompok-kelompok bantuan untuk menjangkau orang-orang yang membutuhkan. Jalan yang aman untuk dilalui enam bulan lalu dilapisi dengan bahan peledak dan PBB hanya memiliki satu helikopter sampai saat ini untuk mengangkut orang dan bantuan di seluruh negeri.

Tekanan terhadap kota-kota juga mulai menciptakan keretakan antara beberapa komunitas tuan rumah dan pengungsi. Di kota utara Ouahigouya, orang-orang yang berlindung di kamp pengungsian yang padat mengatakan penduduk setempat mengejar mereka dari hutan, jika mereka mencoba menebang kayu untuk memasak, menuduh mereka mencoba menghancurkannya.

Tanpa akhir dari kekerasan jihad yang terlihat, jumlah pengungsi Burkina Faso diperkirakan akan terus membanjiri pusat-pusat kota tempat mereka akan mencari pekerjaan.
“Saya kuatir bahwa saya tidak memiliki sarana untuk merawat anak-anak saya,” kata Fati Ouedraogo, seorang ibu pengungsi dari 10 anak di Ouahigouya.
“Ketika anak-anak menangis, saya tidak tahu harus berbuat apa.”

Baca Juga :  Para Petani Eropa Mengaduk Biogas untuk Imbangi Energi Rusia