Kamis, 05 Oktober 2023

PM Sri Lanka yang Tidak Populer Terpilih Menjadi Presiden Berisiko Terjadi Gejolak Baru

PM Sri Lanka yang Tidak Populer Terpilih Menjadi Presiden Berisiko Terjadi Gejolak Baru

Media Sumatera, Online. COLOMBO, Sri Lanka (AP) – Anggota parlemen Sri Lanka memilih perdana menteri yang tidak populer sebagai presiden baru mereka pada Rabu (20/7/2022), pilihan yang berisiko menyalakan kembali gejolak di negara Asia Selatan yang terguncang akibat keruntuhan ekonomi.

Krisis telah memaksa satu pemimpin Sri Lanka keluar, dan beberapa ratus pengunjuk rasa dengan cepat berkumpul setelah pemungutan suara untuk mengekspresikan kemarahan mereka bahwa Ranil Wickremesinghe – seorang perdana menteri enam kali yang mereka lihat sebagai bagian dari pendirian politik yang bermasalah – akan tetap berkuasa.

Warga Sri Lanka telah turun ke jalan selama berbulan-bulan untuk menuntut para pemimpin puncak mereka mundur, ketika negara itu mengalami kekacauan ekonomi yang menyebabkan 22 juta orangnya berjuang dengan kekurangan kebutuhan pokok, termasuk obat-obatan, bahan bakar dan makanan. Setelah demonstran menyerbu istana presiden dan beberapa gedung pemerintahan lainnya pekan lalu, Presiden Gotabaya Rajapaksa melarikan diri dan kemudian mengundurkan diri.

Sebagian besar kemarahan pengunjuk rasa terfokus pada Rajapaksa dan dinasti politik keluarganya, yang memerintah Sri Lanka selama hampir dua dekade terakhir. Tetapi banyak juga yang menyalahkan Wickremesinghe karena melindungi Rajapaksa, dan selama demonstrasi pekan lalu, massa membakar kediaman pribadinya dan menduduki kantornya.

Pemungutan suara, Rabu (20/7/2022), berarti Wickremesinghe — yang juga menteri keuangan Rajapaksa dan menjadi penjabat presiden setelah pemimpin itu melarikan diri — akan menyelesaikan masa jabatan presiden yang berakhir pada 2024. Dia sekarang juga dapat menunjuk perdana menteri baru.
“Saya tidak perlu memberi tahu Anda status negara kita. Sekarang setelah pemilihan selesai, kita harus mengakhiri perpecahan ini,” Wickremesinghe, 73, mengatakan kepada sesama anggota parlemen setelah kemenangannya diumumkan.

Baca Juga :  Tiga Tewas dalam Penembakan di Mall Kopenhagen

Tetapi para pengunjuk rasa malah berbondong-bondong ke kediaman presiden, meneriakkan, “Ranil, pulanglah.”

“Kami sangat sedih, sangat kecewa dengan 225 anggota parlemen yang kami pilih untuk berbicara mewakili kami, yang belum mereka lakukan,” kata Visaka Jayawware, artis pertunjukan di antara kerumunan. “Kami akan terus berjuang untuk rakyat Sri Lanka. Kita harus meminta pemilihan umum.”

Wickremesinghe memiliki pengalaman luas dalam urusan diplomatik dan internasional – dia mencatat pada Rabu bahwa dia telah menghabiskan 45 tahun hidupnya di Parlemen – dan telah memimpin pembicaraan tentang paket bailout untuk negara bangkrut dengan Dana Moneter Internasional.

Tetapi banyak pemilih memandangnya dengan curiga sejak dia diangkat sebagai perdana menteri oleh Rajapaksa pada Mei, dengan harapan dia akan memulihkan stabilitas.

“Perjuangan akan terus berlanjut sampai tuntutan kami dipenuhi. Dia tidak memiliki mandat untuk memerintah negara,” kata Nemel Jayaweera, seorang profesional sumber daya manusia. “Kami akan menentangnya.”

Namun, mayoritas partai yang berkuasa di Parlemen menyapu Wickremesinghe menuju kemenangan dalam pemungutan suara Rabu, dengan 134 suara. Populis Dullas Alahapperuma, sekutu lama Rajapaksa dan juga seorang menteri di pemerintahannya, mengamankan 82, sementara seorang kandidat Marxis menjaringkan tiga.

Pemungutan suara, yang ditayangkan di televisi nasional, adalah acara yang sopan dan khidmat. Sementara pemungutan suara dilakukan secara rahasia, ketika hasilnya diumumkan, anggota parlemen menggebrak meja mereka untuk mendukung kandidat mereka.

Setelah pemungutan suara, beberapa pendukung merayakan kemenangan Wickremesinghe di jalanan. Dia akan dilantik Kamis (21/7/2022).

Hanya beberapa anggota parlemen yang secara terbuka mengatakan mereka akan memilih Wickremesinghe mengingat permusuhan yang meluas terhadapnya – tetapi puluhan yang setia kepada Rajapaksa diperkirakan akan mendukungnya karena dia telah meyakinkan mereka bahwa dia akan menghukum berat pengunjuk rasa yang membakar rumah politisi dalam kerusuhan tersebut.

Baca Juga :  Penulis Salman Rushdie Gunakan Ventilator setelah Penusukan di New York

Senin (18/7/2022), dalam perannya sebagai penjabat presiden, Wickremesinghe menyatakan keadaan darurat yang memberinya wewenang luas untuk bertindak demi kepentingan keamanan dan ketertiban umum. Pihak berwenang dapat melakukan pencarian dan menahan orang, dan Wickremesinghe juga dapat mengubah atau menangguhkan hukum apa pun.

Gejolak politik di Sri Lanka hanya memperburuk bencana ekonomi. Tetapi Wickremesinghe mengatakan Senin bahwa negosiasi dengan IMF hampir mencapai kesimpulan, sementara pembicaraan tentang bantuan dari negara lain juga telah berkembang. Dia juga mengatakan bahwa pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi kelangkaan bahan bakar dan gas untuk memasak.

Beberapa jam sebelum pemungutan suara hari Rabu, Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan kepada majalah keuangan Nikkei Asia bahwa organisasi itu berharap untuk menyelesaikan pembicaraan penyelamatan “secepat mungkin.”

Sebagai perdana menteri, Wickremesinghe menyampaikan pidato mingguan di Parlemen memperingatkan bahwa jalan keluar dari krisis akan sulit, sementara juga berjanji untuk merombak pemerintah yang semakin terkonsentrasi kekuasaan di bawah kepresidenan.

Presiden di Sri Lanka biasanya dipilih oleh rakyat. Tanggung jawab jatuh ke Parlemen hanya jika kepresidenan menjadi kosong sebelum masa jabatan resmi berakhir.

Itu hanya terjadi sekali sebelumnya di Sri Lanka ketika Perdana Menteri Dingiri Banda Wijetunga dipilih oleh Parlemen tanpa terbantahkan pada tahun 1993 setelah mantan Presiden Ranasinghe Premadasa, ayah dari pemimpin oposisi saat ini, dibunuh.