Kamis, 13 Juni 2024

Rusia Ingin Mengakhiri Rezim Ukraina yang Tidak dapat Diterima

Rusia Ingin Mengakhiri Rezim Ukraina yang Tidak dapat Diterima

Media Sumatera, Online. KYIV, Ukraina (AP) — Diplomat top Rusia mengatakan tujuan menyeluruh Moskow di Ukraina adalah untuk membebaskan rakyatnya dari “rezim yang tidak dapat diterima”, mengungkapkan tujuan perang Kremlin dalam beberapa istilah yang paling blak-blakan ketika pasukannya menghantam negara itu dengan rentetan artileri dan serangan udara.

Pernyataan dari Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov muncul di tengah upaya Ukraina untuk melanjutkan ekspor biji-bijian dari pelabuhan Laut Hitam — sesuatu yang akan membantu meringankan kekurangan pangan global — di bawah kesepakatan baru yang diuji oleh serangan Rusia di Odesa selama akhir pekan.

“Kami bertekad untuk membantu rakyat Ukraina timur untuk membebaskan diri dari beban rezim yang sama sekali tidak dapat diterima ini,” kata Lavrov pada pertemuan puncak Liga Arab di Kairo Minggu malam, merujuk pada pemerintahan Presiden Ukraina Volodymr Zelenskyy.

Tampaknya menunjukkan bahwa tujuan perang Moskow melampaui wilayah industri Donbas Ukraina di timur, Lavrov mengatakan, “Kami pasti akan membantu rakyat Ukraina untuk menyingkirkan rezim, yang benar-benar anti-rakyat dan anti-historis.”

Komentar Lavrov mengikuti peringatannya pekan lalu bahwa Rusia berencana untuk mempertahankan kendali atas wilayah yang lebih luas di luar Ukraina timur, termasuk wilayah Kherson dan Zaporizhzhia di selatan, dan akan membuat lebih banyak keuntungan di tempat lain.

Pernyataannya kontras dengan garis Kremlin di awal perang, ketika berulang kali menekankan bahwa Rusia tidak berusaha untuk menggulingkan pemerintah Zelenskyy, bahkan ketika pasukan Moskow mendekati Kyiv. Rusia kemudian mundur dari sekitar ibukota dan mengalihkan perhatiannya untuk menangkap Donbas. Perang sekarang sudah memasuki bulan keenam.

Pekan lalu, Rusia dan Ukraina menandatangani perjanjian yang bertujuan untuk membuka jalan bagi pengiriman jutaan ton biji-bijian Ukraina yang sangat dibutuhkan, serta ekspor biji-bijian dan pupuk Rusia.

Baca Juga :  Jerman Promosikan Potensi Energi Besar Laut Baltik

Wakil menteri infrastruktur Ukraina, Yury Vaskov, mengatakan pengiriman gandum pertama direncanakan untuk minggu ini.

Sementara Rusia menghadapi tuduhan bahwa serangan akhir pekan di pelabuhan Odesa sama dengan mengingkari kesepakatan, Moskow bersikeras bahwa serangan itu tidak akan mempengaruhi pengiriman biji-bijian.

Selama kunjungan ke Republik Kongo, Senin (25/7), Lavrov mengulangi klaim Rusia bahwa serangan itu menargetkan kapal angkatan laut Ukraina dan depot yang berisi rudal anti-kapal yang dipasok Barat. Dia mengatakan perjanjian gandum tidak mencegah Rusia menyerang sasaran militer.

Dalam perkembangan lainnya:

— Raksasa gas Rusia Gazprom mengatakan akan semakin mengurangi aliran gas alam melalui pipa utama ke Eropa hingga 20% dari kapasitas, mengutip perbaikan peralatan. Langkah itu meningkatkan kekuatiran bahwa Rusia sedang mencoba untuk menekan dan membagi Eropa atas dukungannya untuk Ukraina pada saat negara-negara mencoba untuk membangun pasokan gas mereka untuk musim dingin.

Zelenskyy menuduh Moskow melakukan “pemerasan gas,” dengan mengatakan, “Semua ini dilakukan oleh Rusia dengan sengaja untuk mempersulit orang Eropa untuk bersiap menghadapi musim dingin.”

– Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan Senin setidaknya dua warga sipil tewas dan 10 terluka dalam penembakan Rusia selama 24 jam sebelumnya. Di wilayah Kharkiv, para pekerja mencari orang-orang yang diyakini terperangkap di bawah reruntuhan setelah 12 roket menghantam kota Chuhuiv sebelum fajar, merusak pusat budaya, sekolah dan infrastruktur lainnya, kata pihak berwenang.
Gubernur Kharkiv Oleh Sinyehubov mengatakan, “Sepertinya lotere mematikan ketika tidak ada yang tahu di mana serangan berikutnya akan datang.”

— Ukraina mendakwa dua mantan menteri kabinet dengan pengkhianatan tingkat tinggi atas peran mereka dalam memperpanjang sewa Moskow atas pangkalan angkatan laut di Krimea pada 2010. Jaksa mengatakan Oleksandr Lavrynovych dan Kostyantyn Hryshchenko bersekongkol dengan Presiden saat itu Viktor Yanukovych untuk mempercepat perjanjian melalui parlemen yang memberikan Moskow 25 tahun perpanjangan, membuat Krimea rentan terhadap agresi Rusia.

Baca Juga :  Korea Utara Banggakan Pemulihan meski WHO Kuatir Atas Data Yang Hilang

— Rusia mengatakan telah menggagalkan upaya intelijen Ukraina untuk menyuap pilot militer Rusia agar menyerahkan pesawat mereka ke Ukraina. Dalam sebuah video yang dirilis oleh badan keamanan utama Rusia, seorang pria yang mengaku sebagai perwira intelijen Ukraina menawarkan seorang pilot US $2 juta untuk menyerahkan pesawatnya selama misi di Ukraina. Klaim Rusia tidak dapat diverifikasi secara independen.