Sabtu, 24 Februari 2024

Aksi ini Sebagai Wujud Solidaritas dan untuk Membela kepentingan banyak Pihak yang Menggantungkan Hidupnya di Sektor Pertambangan.

Aksi ini Sebagai Wujud Solidaritas dan untuk Membela kepentingan banyak Pihak yang Menggantungkan Hidupnya di Sektor Pertambangan.

Muba, mediasumatera.id – Ratusan massa aksi yang menamakan Koalisi Pekerja-Sopir Tambang, Mahasiswa dan Pemuda Muba Peduli Tambang yang terdiri dari Pekerja/Buruh dan Sopir Tambang, Mahasiswa dan Pemuda Muba mendatangi Kantor Bupati dan DPRD Kabupaten Muba “ untuk menyampaikan Aspirasi, Selasa (26/92/23).

Aksi demontrasi ini sebagai respon terhadap Demonstrasi yang dilakukan oleh Gempita (Generasi Muda Peduli Tanah Air) pada hari Kamis tanggal 23 September 2023 di Kantor Gubernur Sumsel dengan isuue Desak Gubernur Sumsel dan Bupati Muba untuk menutup aktivitas tambang dan jalan tambang Kabupaten Muratara dan Kabupaten Muba.

Aksi ini Sebagai Wujud Solidaritas dan untuk Membela kepentingan banyak Pihak yang Menggantungkan Hidupnya di Sektor Pertambangan.

Koalisi Pekerja-Sopir Tambang, Mahasiswa dan Pemuda Muba Peduli Tambang Khoirul, SH mengatakan, menurutnya aksi LSM Gempita tersebut adalah upaya untuk mengalihkan issue yang diduga ada actor dibelakang layar yang terindikasi kuat ada kepentingan Pihak PT. Sentosa Kurnia Bahagia (PT. SKB) yang terkesan kuat mencoba menganggu Kegiatan penambangan dan angkutan tambang yang telah beroperasi sepuluh tahun lebih.

“Aksi ini kami lakukan sebagai wujud solidaritas dan untuk membela kepentingan banyak pihak (Buruh/pekerja, penjual makanan, dll) yang menggantungkan hidupnya di sektor pertambangan. Kami menduga ada penyimpangan dan penggiringan issue yang terkesan kuat untuk menggiring DPRD Muba dan Bupati Muba agar mempersoalkan jalan tambang yang ada di Muba, yang sejatinya Upaya Penggiringan issue ini diduga dilakukan oleh Oknum pihak PT. SKB. Mengarahkan permasalahan ke Sektor tambang dan seolah olah Membenarkan kegiatan PT. SKB yang selama ini melakukan penanaman dan pekebunan sawit yang masuk wilayah Kabupaten Muratara,” ujarnya.

“Kami menggharapkan Pemda muba dan DPRD Muba mendukung dan membantu iklim investasi. Artinya Pemda Muba dan DPRD Muba Sebaiknya Memberikan Perlindungan Khusus pada sektor tambang/jalan tambang, janganlah ada gangguan sedikitpun karena ribuan orang bergantung pada Industri tambang tersebut dan sebagiannya ada warga masayarakat Muba itu sendiri,” tuturnya.

Baca Juga :  Ketua DPD Partai Golkar Sumsel Umumkan Susunan Pengurus DPD Partai Golkar Sumsel

“Kami meminta kepada Bupati Muba jangan terpropokasi ISSUE yang dibangun Oleh LSM untuk menuntut tambang yang diduga pesanan dari pihak PT. SKB. Karena kami ribuan buruh yang menggantungkan hidup kami atas pekerjaan di sektor tambang jangan menjadi imbas konflik/permasalahan lahan yang sedang terjadi antara PT. GPU dan PT. Sentosa Kurnia Bahagia (Perusahaan Sawit). dan Meminta Bupati Muba Janganlah terpengaruh atas issue yang sengaja diciptakan diduga pesanan PT. SKB dan Janganlah terpengaruh atas issue yang sengaja diciptakan diduga pesanan PT. SKB,” katanya.

Sementara itu, Suryadharma menuturkan, DPRD jangan mau diperbudak oleh oknum – oknum yang diduga dibiaya oleh pihak tertentu yang diduga demi kepentingan PT. SKB dan DPRD jangan mencari-cari kesalahan PT. MMJ (Jalan Tambang) dan DPRD jangan terlalu memihak kepada pihak PT. SKB yang tidak mengetahui kebenarannya dan ribuan karyawan bergantung hidup kepada Perusahaan pertambangan ini. “Untuk itu kami menuntut kepada pihak DPRD untuk Netral dan berpihak pada kami ribuan pekerja/karyawan dan sopir angkutan tambang yang bekerja untuk anak dan istri,” ucapnya.

Selanjutnya Peserta Aksi juga mengungkapkan, Khusus kepada knum-oknum Organisasi Kemasyarakatan dan LSM yang berada di Muba jangan mau diperbudak dan diperalat oleh pihak-pihak yang nantinya berdampak pada hancurmya Pekerjaan Kami sebagai Pekerja Tambang. Sebagai bentuk solidaritas dari unsur Mahasiswa menyampaikan sebagai Mahasiswa dan Pemuda Peduli akan Nasib Pekerja sektor pertambangan dan mendesak pemerintahan untuk menjaga keberlangsungan sektor pertambangan.

Ultimatum Terakhir disampaikan secara Lantang bahwa pihaknya akan datang Kembali Bersama Ribuan demonstran yang terdiri buruh, sopir angkutan tambang, Mahasiswa, Pemuda dan semua kelompok yang peduli dengan kepentingan pekerja tambang.
Demo Lanjutan dalam jumlah masa yang lebih besar berjumlah ribuan masih akan di agendakan lebih lanjut Karena Gangguan terhadap Sektor Tambang/Jalan Tambang berpotensi dan menganggu Nasib Ribuan orang yang menggatungkan hidupnya.

Baca Juga :  Danu Mirwando Raih Penghargaan Sebagai Angota Kehormatan Dari Sriwijaya Motor Club

 

Pernyataan sikap Koalisi Pekerja-Sopir Tambang, Mahasiswa dan Pemuda Muba Peduli Tambang adalah pertama dari koalisi Pekerja Tambang, Mahasiswa dan Pemuda Perduli Tambang Kab. Muba, meminta kepada Pj. Bupati Musi Banyuasin dan Ketua DPRD Musi Banyuasin untuk menyatakan sikap Menjamin Keberlangsungan Sektor Pertambangan dan Angkutan Tambang yang berada di wilayah Muba.

“Kami dari koalisi Pekerja Tambang, Mahasiswa dan Pemuda Perduli Tambang Kab. Muba, meminta kepada Pj. Bupati Musi Banyuasin dan Ketua DPRD Musi Banyuasin untuk memperhatikan Nasib ribuan pekerja tambang dan para buruh harian lepas beserta Masyarakat yang menggantungkan hidup kepada Perusahaan Pertambangan yang terancam kehilangan mata pencarian,” katanya.

“Bahwa kami dari koalisi Pekerja Tambang, Mahasiswa dan Pemuda Perduli Tambang Kab Muba, meminta kepada Pj. Bupati Musi Banyuasin dan Ketua DPRD Musi Banyuasin, untuk mendukung sektor pertambangan dikarenakan sangat membantu perekonomian nasional dan kesejateraan masyarakat,” tuturnya.

Setelah menyampaikan ultimatum tersebut Koordinator Aksi Menyerahkan pernyataan sikap kepada Perwakilan Pemkab Muba Yang diterima oleh Bapak Uganda Kepala Dinas SDM dan yang menerima dari Perwakilan DPRD Muba yakni Bapak Husin Staf Fasilitasi.”Tuntutan ini akan kami sampaikan dengan pimpinan,” pungkasnya.