Kamis, 29 September 2022

Paus Fransiskus Mengulurkan Tangan ke China

Paus Fransiskus Mengulurkan Tangan ke China

Media Sumatera, Online – Sementara pengadilan terhadap Kardinal Joseph Zen sedang berlangsung di China, Takhta Suci terus bekerja menuju pembaruan perjanjian Sino-Vatikan untuk pengangkatan para uskup.

Tampaknya tidak ada perubahan substansial pada kesepakatan itu, yang tampaknya akan diperpanjang untuk dua tahun lagi meskipun ada kritik.

Namun, beberapa perkembangan tidak boleh diremehkan.

Perkembangan pertama adalah Sekretariat Negara Vatikan, di bawah Kardinal Pietro Parolin, bergerak menuju pendirian misi Takhta Suci di Beijing.

Dalam sebuah wawancara dengan Il Messaggero selama perjalanan Paus Fransiskus ke Kazakhstan, Parolin mengatakan bahwa memindahkan “misi studi” Takhta Suci dari Hong Kong ke Beijing bukanlah konsep baru dan Takhta Suci siap untuk melakukannya.

“Saya tidak berpikir itu ide baru. Kami selalu membuatnya hadir. Kami sedang menunggu sinyal dari Beijing, yang belum tiba,” kata Kardinal Parolin.

“Misi studi” Hong Kong sangat penting mengenai hubungan antara China dan Takhta Suci dan diduga menjadi target upaya peretasan pada tahun 2020.

Misi tersebut secara tradisional terkait dengan nunsiatur di Manila, Filipina. Kepala misi tersebut adalah Monsignor José Luis Diaz Mariblanca Sanchez, yang pernah bekerja di Indonesia, Aljazair, dan Sekretariat Negara. Sejak dua diplomat ditugaskan sejak 2007, itu juga termasuk Monsignor Alvaro Ernesto Izurieta y Sea, dari Buenos Aires, yang telah berada di Hong Kong sejak 2020.

Sinyal apa yang mungkin dikirimkan oleh misi studi ke Beijing? Itu bisa berarti membuka saluran diplomatik dengan Republik Rakyat Tiongkok untuk pertama kalinya sejak hubungan diplomatik diputuskan pada tahun 1951.

Pada saat yang sama, karena misi studi bukanlah nunsiatur, maka bobotnya lebih ringan.

Untuk membuka nunsiatur di Beijing, Takhta Suci harus menutup Nunsiatur China, yang berkedudukan di Taipei, sehingga memutuskan hubungan dengan Taiwan, karena China menganggap Taiwan sebagai provinsi pemberontak.

Baca Juga :  Ibukota Libya tetap Tegang Sehari setelah Bentrokan Menewaskan lebih dari 30 Orang

Takhta Suci adalah salah satu dari 14 negara-bangsa yang mempertahankan hubungan dengan Taiwan. “Untuk saat ini,” kata Parolin, “semuanya tetap seperti ini.”

Namun, Sekretariat Negara Vatikan mengatakan pihaknya juga telah berupaya mengubah beberapa ketentuan perjanjian. Parolin, berbicara dengan CNA, terkait peluang seperti itu, meskipun tidak diketahui ketentuan perjanjian mana yang dapat diubah, mengingat kesepakatan itu rahasia dan ketentuannya tetap tidak diketahui publik.

Untuk saat ini, Paus Fransiskus mengatakan dia siap untuk pergi ke China untuk melakukan dialog. Sebuah sumber di Parlemen Kazakh mengatakan kepada CNA bahwa “secara teoritis,” ada kemungkinan paus dan presiden dapat bertemu di Kazakhstan.

Pertemuan seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya, meskipun Reuters melaporkan pada 15 September bahwa paus telah menyatakan “kesediaannya” untuk bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di Kazakhstan.

Laporan Reuters dikonfirmasi ke CNA oleh sumber lain, mengutip serangkaian kontak dengan kedutaan besar China di Italia, yang secara historis merupakan saluran komunikasi antara Takhta Suci di China dan rombongan Xi Jinping di Kazakhstan.

Sementara Xi tampaknya telah menghina paus, dan tidak ada pertemuan yang terjadi, pendekatan paus tidak luput dari perhatian di China. Mao Ning, juru bicara Kementerian Luar Negeri Beijing, menurut Il Messaggero, memuji “kebajikan dan keramahan” dari kata-kata Paus Fransiskus.

Juru bicara itu juga mengatakan “China dan Vatikan menjaga komunikasi yang baik” dan bahwa mereka siap untuk “mempertahankan dialog dan kerja sama dengan Vatikan dan melakukan proses peningkatan hubungan.”

Satu perkembangan sebelumnya adalah Konferensi Munich tentang pertemuan Keamanan antara Uskup Agung Paul Richard Gallagher, “menteri luar negeri” Vatikan, dan mitranya dari Tiongkok, Wang Yi, pada 14 Februari 2020.

Baca Juga :  Rusia dan China Setuju untuk Memperluas Hubungan Keamanan

Perkembangan lebih lanjut adalah lokasi yang dipilih untuk putaran terakhir negosiasi untuk pembaruan perjanjian tahun ini: kota metropolitan pesisir Tianjin di China Utara.

Lokasi itu secara simbolis penting, mengingat itu telah menjadi salah satu dari banyak keuskupan kosong di China sejak 2005 — artinya, tanpa uskup yang diakui negara.

Pertemuan diadakan dari 28 Agustus hingga 2 September, dan delegasi Vatikan, menurut sebuah laporan oleh Asia News, juga mengunjungi uskup bawah tanah Melchior Shi Hongzhen.

Pria berusia 93 tahun itu diam-diam ditahbiskan sebagai uskup koajutor keuskupan dengan seorang klerus lain pada 15 Juni 1982, oleh Uskup Stephano Li Side dari Gereja bawah tanah.

Dia menggantikan Uskup Li Side menjadi Uskup Tianjin pada 8 Juni 2019. Dia hidup dalam tahanan rumah dan berada di bawah tekanan untuk bergabung dengan Asosiasi Katolik Patriotik Tiongkok (CPCA), menurut laporan “Bitter Winter”.

Di dunia di mana segala sesuatu harus dibaca dalam simbol, itu adalah sinyal kuat dari Takhta Suci: Delegasi ingin menunjukkan bahwa meskipun ada keinginan untuk berdialog, situasi umat Katolik di China tidak dilupakan.

Perkembangan terakhir adalah terpilihnya Uskup Joseph Li Shan dari Beijing sebagai presiden CPCA.

Asosiasi Katolik Patriotik Cina, didirikan pada tahun 1957, adalah badan pemerintah yang mengendalikan Gereja. Para imam dan uskup Katolik dipaksa untuk menunjukkan niat baik dan mematuhi persyaratan Partai Komunis Tiongkok.

Penunjukan Li Shan tampaknya merupakan tanda lebih lanjut dari pemulihan hubungan: Dia ditahbiskan sebagai uskup pada tahun 2007, dengan persetujuan Takhta Suci, sebelum perjanjian Sino-Vatikan pada tahun 2018.

Itu adalah langkah yang menyarankan perbaikan hubungan setelah surat Benediktus XVI kepada umat Katolik di Cina. Li Shan, yang baru-baru ini berbicara di depan umum untuk mendukung Sinisisasi agama oleh pemerintah Tiongkok, juga mengalami masa-masa sulit, mengharapkan kunjungan Benediktus XVI ke Tiongkok.

Baca Juga :  Saluran Gas dan Perkelahian: Sri Lanka Menghadapi Krisis Kemanusiaan

Perkembangan ini menunjukkan pembaruan perjanjian bergerak maju dengan cepat.

Menurut sumber misionaris, kesepakatan akan dilanjutkan tanpa perubahan. Karena itu, Paus akan bertahan dalam upayanya untuk berdialog dengan Tiongkok, dan, pada saat yang sama, Tiongkok akan terus, tanpa hambatan, untuk menekan agama-agama, termasuk Katolik.

Seperti yang dikatakan salah satu orang yang terlibat dalam negosiasi kepada ACI Stampa, agen mitra CNA Italia: “Tahta Suci mengulurkan tangan, tetapi tahu bahwa di sisi lain ada pisau, dan bilahnya diarahkan ke tangan kita. Setiap kali kita mengulurkan tangan, tangan kita berdarah. Namun, kita harus terus mengulurkan tangan.”

Editor: fitriani