Sabtu, 24 Februari 2024

Penolakan terhadap Pemberkatan Sesama Jenis Tumbuh di Afrika, Namun Para Uskup Terpecah secara Global

Penolakan terhadap Pemberkatan Sesama Jenis Tumbuh di Afrika, Namun Para Uskup Terpecah secara Global

mediasumatera.id – Para uskup di beberapa negara Afrika tidak akan mengizinkan pemberkatan bagi pasangan sesama jenis karena penolakan terhadap deklarasi Vatikan terus tumbuh di benua tersebut, namun para uskup secara global masih sangat terpecah dalam penerapannya.

Lebih dari dua minggu telah berlalu sejak Vatikan mengeluarkan deklarasi yang mengizinkan para imam untuk memberikan berkat pastoral non-liturgi kepada pasangan sejenis. Meningkatnya perpecahan di antara hierarki Gereja membuat Prefek Dikasteri Ajaran Iman, Kardinal Víctor Manuel Fernández, menawarkan kelonggaran kepada uskup-uskup yang berbeda pendapat dan menolak menerapkan dokumen tersebut, dengan mengatakan “adalah hal yang pantas bagi setiap uskup lokal untuk membuat keputusan tersebut.”

Deklarasi tersebut, Fiducia Supplicans, memperbolehkan pemberkatan pastoral “spontan” untuk “pasangan sesama jenis” dan pasangan lain dalam “situasi yang tidak biasa” tetapi tidak mengizinkan pemberkatan liturgi, pengakuan persatuan sipil, atau tindakan apa pun yang akan membuat pemberkatan tersebut tampak seperti pernikahan .

Reaksi semakin meningkat di Afrika

Beberapa konferensi uskup nasional dan masing-masing uskup di Afrika tidak akan mengizinkan pemberkatan bagi pasangan sesama jenis di keuskupan mereka.

Tiga konferensi uskup nasional pertama di Afrika yang menolak pemberkatan sesama jenis di negaranya adalah Malawi, Zambia, dan Kamerun. Selama dua minggu terakhir, konferensi para uskup yang mewakili setidaknya enam negara Afrika lainnya sepakat dalam oposisi mereka: Pantai Gading, Togo, Rwanda, Angola, dan Sao Tome.

“Kami tidak dapat menyembunyikan kebingungan risiko dan skandal yang dapat ditimbulkan oleh pemberkatan pasangan sesama jenis di dalam Gereja lokal kami,” kata Konferensi Episkopal Pantai Gading dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan itu menambahkan bahwa para uskup “menegaskan kembali kita pada nilai-nilai keluarga, sakramen pernikahan antara seorang pria dan seorang wanita, seperti yang dikehendaki Tuhan sejak awal” dan meminta para imam “untuk menahan diri dari melepaskan pasangan sesama jenis dan pasangan dalam situasi yang tidak teratur.”

Sebuah pernyataan dari Konferensi Waligereja Togo juga mengatakan kepada para imamnya: “Mengenai pemberkatan pasangan homoseksual, para uskup di Togo mengarahkan para imam untuk tidak melakukan hal ini.”

Konferensi Episkopal Rwanda mengarahkan para imam untuk tidak memberikan pemberkatan kepada pasangan sesama jenis, dan memperingatkan bahwa pemberkatan tersebut dapat disalahartikan dengan pernikahan.

Sebuah pernyataan dari Konferensi Episkopal Angola dan Sao Tome juga mengarahkan para imam untuk tidak mengganggu pasangan sesama jenis, memperingatkan bahwa hal itu akan menyebabkan skandal dan kebingungan, menurut MedAfrica Times.

Baca Juga :  China Tuduh AS Mencoba Bajak Dukungan di Asia

“Berkenaan dengan pemberkatan informal bagi ‘pasangan tidak tetap’ (homoseksual), meskipun ini merupakan sakramen yang berbeda dengan pemberkatan liturgi, kami berasumsi bahwa, dalam konteks budaya dan gerejawi, hal ini akan menimbulkan skandal dan kebingungan besar di kalangan umat beriman, sehingga kami telah memutuskan bahwa hal itu tidak boleh dilakukan di Angola dan São Tomé,” bunyi pernyataan itu.

Meskipun konferensi para uskup di Kenya tidak secara langsung melarang para imam untuk membatasi pasangan sesama jenis, setidaknya dua uskup telah melakukan hal yang sama.

Uskup Paul Kariuki Njiru dari Keuskupan Wote, Kenya, mengkritik publikasi yang mengeluarkan deklarasi tersebut karena tidak berkonsultasi secara luas dengan para uskup sebelum melakukan hal tersebut. Dia menambahkan bahwa deklarasi tersebut “harus ditolak secara total dan kami dengan setia menjunjung ajaran Injil dan ajaran tradisional Katolik tentang pernikahan dan seksualitas.”

“Karena Gereja tidak dapat meminta Tuhan untuk membatasi dosa, dengan ini saya melarang semua imam di Keuskupan Katolik Wote untuk membatasi pasangan dalam situasi tidak normal atau pasangan jenis lainnya,” tambah Uskup, mengutip deklarasi Vatikan sebelumnya pada tahun 2021.

Uskup Kenya lainnya, Uskup Cleophas Oseso Tuka dari Keuskupan Nakuru, mengatakan dalam pesan Tahun Baru bahwa “berkat dari persatuan sesama jenis pada dasarnya kompatibel dengan apa yang diajarkan Gereja,” menurut kelompok Nation Media yang berbasis di Kenya.

Uskup Martin Mtumbuka dari Keuskupan Karonga mengecam keras dokumen tersebut, dengan tuduhan bidaah dan penistaan ​​agama.

“(Ini) tampak seperti bidaah bagi kami; bunyinya seperti ajaran sesat; dan dampaknya adalah bidaah,” kata Uskup.

“Kami tidak bisa membiarkan deklarasi yang bersifat ofensif dan tampaknya menghujat diterapkan di keuskupan kami,” kata Mtumbuka dan meminta maaf kepada umat Katolik yang “sangat terluka dan mengklik oleh deklarasi ini.”

Simposium Konferensi Episkopal Afrika dan Madagaskar, yang mewakili seluruh uskup di benua itu, telah mengirimkan surat kepada para uskup untuk meminta masukan mereka mengenai Pemohon Fidusia. Badan gerejawi berencana untuk “menyusun satu pernyataan sinode, yang berlaku untuk seluruh Gereja di Afrika.”

Para uskup masih berbeda pendapat

Hirarki Gereja di seluruh dunia terus mengeluarkan panduan tentang Pemohon Fidusia, namun tidak semua Uskup memiliki pemikiran yang sama. Beberapa uskup menyetujui pernyataan tersebut, beberapa lainnya menyatakan hati-hati, dan yang lainnya menolak untuk menerapkannya.

Baca Juga :  Imam Uganda Serukan Pembicaraan Damai untuk Menghentikan Pembantaian Orang Tak Bersalah

Konferensi Waligereja Hongaria bergabung dengan para uskup di beberapa negara Eropa Timur dan Tengah lainnya dalam menolak pemberkatan apa pun bagi sesama pasangan jenis: “(Kita) dapat menghalangi semua individu tanpa memandang identitas gender atau orientasi seksual mereka, namun kita harus selalu menghindari memberi berkat bersama bagi pasangan yang hidup bersama dalam hubungan belaka, atau yang tidak berada dalam pernikahan yang sah atau hubungan sesama jenis.”

Uskup János Székely dari Keuskupan Szombathely menegaskan kembali sikap di keuskupannya, dengan mengatakan bahwa pemberkatan tersebut akan memberikan “persetujuan moral Gereja atas hubungan dan keputusan hidup mereka.”

“Kami akan memalsukan Injil Kristus dan gagal melakukan apa yang seharusnya kami lakukan sebagai imam terhadap pasangan tersebut jika kami memberikan berkat kepada mereka berdua dalam kasus seperti itu,” tambah uskup tersebut.

Uskup Adair José Guimarães dari Keuskupan Formosa, Brasil, mengumumkan bahwa ia tidak akan menerapkan deklarasi tersebut di keuskupannya setelah berkonsultasi dengan umat awam Katolik dan para imam. Dia mengatakan kepada para imam yang memberikan tanggapan “secara praktis sepakat bahwa permohonan ini akan menimbulkan kesalahpahaman dan skandal” dan menyimpulkan bahwa “keuskupan kami tidak dalam posisi untuk menerapkan saran-saran ini.”

Uskup Rafael Escudero López-Brea dari Prelatur Teritorial Moyobamba di Peru memerintahkan para imam “untuk tidak melakukan pemberkatan dalam bentuk apa pun bagi pasangan dalam situasi yang tidak biasa atau untuk pasangan sesama jenis.”

Konferensi Episkopal Polandia juga menolak pemberkatan sesama jenis di Polandia, dan Gereja Katolik Yunani Ukraina menyatakan bahwa deklarasi tersebut tidak berlaku untuk gereja-gereja Katolik Timur.

Uskup Marc Aillet dari Keuskupan Bayonne, Perancis, mengemukakan kekuatirannya mengenai pemberkatan “pasangan” sebagaimana dalam deklarasi tersebut, dibandingkan hanya memancarkan “dua individu,” dan menandakan bahwa hal tersebut tampaknya “mendukung aktivitas homoseksual yang menghubungkan mereka.”

Karena alasan ini, uskup akan mengijinkan para imamnya untuk mengirim seseorang secara pribadi, daripada mengirim pasangan suami-istri: “Saya mengundang mereka, jika ada yang meminta, untuk mengizinkan mereka, berjanji itu ditujukan kepada masing-masing orang secara perseorangan, memanggil mereka untuk melakukan pertobatan dan mengundang mereka untuk memohon pertolongan rahmat yang Tuhan berikan kepada semua orang yang meminta untuk menyesuaikan hidup mereka dengan kehendak Tuhan.”

Baca Juga :  “Pilih Terang daripada Gelap,” Kata Paus Fransiskus kepada Kaum Muda pada Hari Terakhir di Kanada

Pendekatan ini berbeda dengan Uskup Agung Hervé Giraud dari Keuskupan Agung Sens dan Auxerre di Prancis, yang menerima pemberkatan dari pasangan sesama jenis dan mengindikasikan bahwa ia sendiri mungkin akan melakukan beberapa pemberkatan: “Saya percaya ini didasarkan pada gagasan indah tentang pemberkatan, menurut Injil dan gaya Ya Tuhan.”

Uskup José Antonio Satué dari Keuskupan Teruel dan Albarracín di Spanyol mengklarifikasi bahwa pemberkatan bagi pasangan jenis juga mencakup deklarasi tersebut. “Deklarasi Tahta Suci membantu kita menghargai sikap mereka yang mendekati Gereja untuk meminta berkat,” kata Uskup.

Uskup Agung Mate Uzinić dari Keuskupan Agung Rijeka di akuarium adalah uskup Eropa lainnya yang memuji deklarasi tersebut. Pernyataan tersebut merupakan seruan untuk tidak melempar batu tetapi dekat dengan mereka yang mencari kedekatan Tuhan, sambil berkata.

Austria dan Jerman juga menyambut dengan baik

Demikian pula, dokumen tersebut mendapat dukungan dari Keuskupan Hong Kong: “Berkat pastoral kepada mereka yang rindu belas kasihan Tuhan dan ingin mempercayakan hidup mereka ke dalam tangan-Nya dimaksudkan untuk membantu mereka untuk hidup sepenuhnya (sesuai) dengan kehendak-Nya dan memimpin mereka menuju keselamatan. Inilah cara Tuhan membimbing umat manusia menuju keselamatan.”

Di negara asal Paus, Argentina, Presiden Konferensi Episkopal Uskup Oscar Ojea juga menyambut positif deklarasi tersebut, dengan mengatakan bahwa deklarasi tersebut “tidak menimbulkan kebingungan” dan bahwa mengadakan pemberkatan dengan persetujuan atau izin “adalah reduksionisme.”

“Hidup dalam situasi yang tidak teratur atau melakukan hubungan homoseksual tidak mendorong banyak aspek kehidupan orang-orang yang mencari pencerahan dengan berkat dan setelah berlangganan, ini menjadi kebaikan terbesar bagi saudara-saudari ini karena mengarah pada pertobatan,” kata uskup.

Lebih banyak uskup Amerika juga mencatat bahwa pemberkatan tidak boleh disamakan dengan persetujuan terhadap aktivitas homoseksual.

“Itu tidak berarti kami menyetujuinya,” kata Kardinal Timothy Dolan dari Keuskupan Agung New York dalam pesan Natal di Fox 5 New York.

“Itu tidak berarti bahwa bagian dari berkat ini bukanlah sebuah panggilan untuk mengubah hati dan menjalani hidup kita sesuai dengan wahyu Tuhan,” kata kardinal. “Tetapi ada baiknya untuk mengingatkan kita bahwa kita semua berada dalam pelukan Tuhan.”