Selasa, 23 Juli 2024

Migran Iklim Tumbuh tetapi Belum Diakui Dunia

Migran Iklim Tumbuh tetapi Belum Diakui Dunia

Media Sumatera, Online. TIJUANA, Meksiko (AP) — Iklim yang memburuk sebagian besar dari pembakaran batubara dan gas membuat jutaan orang kehilangan tempat tinggal, dengan kebakaran hutan yang melanda kota-kota di California, naiknya air laut yang melanda negara-negara kepulauan, dan kekeringan memperburuk konflik di berbagai belahan dunia.

Setiap tahun, bencana alam memaksa rata-rata 21,5 juta orang meninggalkan rumah mereka di seluruh dunia, menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi. Dan para ilmuwan memperkirakan migrasi akan tumbuh saat planet ini semakin panas. Selama 30 tahun ke depan, 143 juta orang kemungkinan akan tumbang oleh naiknya air laut, kekeringan, suhu yang membakar, dan bencana iklim lainnya, menurut laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB yang diterbitkan tahun ini.

Namun, dunia belum secara resmi mengakui migran iklim atau menemukan cara formal untuk menilai kebutuhan mereka dan membantu mereka. Berikut adalah tampilan migran iklim hari ini.

Siapa Migran Iklim?

Sebagian besar migrasi iklim bergerak di dalam perbatasan tanah air mereka, biasanya dari daerah pedesaan ke kota-kota setelah kehilangan rumah atau mata pencaharian mereka karena kekeringan, naiknya air laut atau bencana cuaca lainnya. Karena kota-kota juga menghadapi masalah terkait iklim mereka sendiri, termasuk suhu yang melonjak dan kelangkaan air, orang semakin dipaksa untuk melarikan diri melintasi perbatasan internasional untuk mencari perlindungan.

Namun migran iklim tidak diberikan status pengungsi di bawah Konvensi Pengungsi 1951, yang memberikan perlindungan hukum hanya kepada orang-orang yang melarikan diri dari penganiayaan karena ras, agama, kebangsaan, pendapat politik atau kelompok sosial tertentu.

Mendefinisikan Migran Iklim

Mengidentifikasi migran iklim tidak mudah, terutama di daerah yang penuh dengan kemiskinan, kekerasan dan konflik.

Baca Juga :  China Tuduh AS Mencoba Bajak Dukungan di Asia

Sementara kondisi cuaca yang memburuk memperburuk kemiskinan, kejahatan dan ketidakstabilan politik, dan memicu ketegangan atas sumber daya yang semakin berkurang dari Afrika hingga Amerika Latin, seringkali perubahan iklim diabaikan sebagai faktor penyebab orang-orang meninggalkan tanah air mereka. Menurut UNHCR, 90% pengungsi di bawah mandatnya berasal dari negara-negara “di garis depan darurat iklim.”

Di El Salvador, misalnya, banyak orang setiap tahun meninggalkan desa karena gagal panen akibat kekeringan atau banjir, dan berakhir di kota-kota di mana mereka menjadi korban kekerasan geng dan akhirnya melarikan diri dari negara mereka karena serangan tersebut.

“Sulit untuk mengatakan bahwa seseorang pindah hanya karena perubahan iklim. Apakah setiap orang yang meninggalkan Honduras setelah badai adalah migran iklim?” Elizabeth Ferris, seorang profesor riset di Institut Studi Migrasi Internasional di Universitas Georgetown, menulis dalam email kepada The Associated Press. “Dan kemudian ada bahaya lingkungan yang tidak terkait dengan iklim – orang-orang yang melarikan diri dari gempa bumi, letusan gunung berapi, dan tsunami – haruskah mereka diperlakukan berbeda dari mereka yang mengungsi karena fenomena terkait cuaca?”

Terlepas dari tantangannya, penting bagi pemerintah untuk mengidentifikasi orang-orang yang mengungsi akibat iklim, tambah Ferris.

“Seluruh masalah definisi bukanlah pertanyaan sepele – bagaimana Anda bisa mengembangkan kebijakan untuk orang-orang jika Anda tidak jelas tentang siapa itu berlaku?” tulisnya.

Upaya Internasional

Meskipun tidak ada negara yang menawarkan suaka kepada migran iklim, UNHCR menerbitkan panduan hukum pada Oktober 2020 yang membuka pintu untuk menawarkan perlindungan kepada orang-orang yang kehilangan tempat tinggal akibat efek pemanasan global. Dikatakan bahwa perubahan iklim harus dipertimbangkan dalam skenario tertentu ketika bersinggungan dengan kekerasan, meskipun tidak mendefinisikan ulang Konvensi Pengungsi 1951.

Baca Juga :  Iran Tangkap Pembuat Film Ketiga yang Blak-blakan dalam Meningkatkan Tindakan Keras

Komisi mengakui bahwa perlindungan sementara mungkin tidak cukup jika suatu negara tidak dapat memperbaiki situasi dari bencana alam, seperti naiknya air laut, menunjukkan bahwa orang-orang yang terlantar akibat iklim tertentu dapat memenuhi syarat untuk pemukiman kembali jika tempat asal mereka dianggap tidak layak huni.

Semakin banyak negara yang meletakkan dasar untuk menjadi tempat yang aman bagi para migran iklim. Pada bulan Mei, Argentina membuat visa kemanusiaan khusus untuk orang-orang dari Meksiko, Amerika Tengah, dan Karibia yang mengungsi karena bencana alam untuk membiarkan mereka tinggal selama tiga tahun.

Tak lama setelah menjabat, Presiden Joe Biden memerintahkan penasihat keamanan nasionalnya untuk melakukan studi selama berbulan-bulan yang mencakup melihat “pilihan untuk perlindungan dan pemukiman kembali individu yang dipindahkan secara langsung atau tidak langsung dari perubahan iklim.” Satuan tugas telah dibentuk, tetapi sejauh ini pemerintah belum mengadopsi program semacam itu.

Bangladesh yang berada di dataran rendah, yang sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim, termasuk yang pertama mencoba beradaptasi dengan realitas baru migrasi. Upaya sedang dilakukan untuk mengidentifikasi kota-kota tahan iklim di mana orang-orang yang mengungsi karena kenaikan permukaan laut, erosi sungai, badai siklon dan intrusi air asin dapat pindah untuk bekerja, dan sebagai imbalannya membantu lokasi baru mereka secara ekonomi.

Mengubah Perdebatan Tentang Migrasi

Perdebatan kebijakan tentang migrasi telah lama berpusat pada penguncian perbatasan. Perubahan iklim mengubah itu.

Dengan ratusan juta orang diperkirakan akan tumbang oleh bencana alam, ada diskusi yang berkembang tentang bagaimana mengelola arus migrasi daripada menghentikannya, karena bagi banyak orang migrasi akan menjadi alat bertahan hidup, menurut para advokat.

“Satu masalah adalah kurangnya pemahaman tentang bagaimana iklim memaksa orang untuk pindah,” kata Amali Tower, pendiri dan direktur eksekutif Pengungsi Iklim, sebuah kelompok advokasi yang berfokus pada peningkatan kesadaran tentang orang-orang yang terlantar karena perubahan iklim. “Masih ada gagasan di Global North (negara-negara industri) bahwa orang datang ke sini karena mereka melarikan diri dari kemiskinan dan mencari kehidupan yang lebih baik, American Dream. Di Eropa, ini adalah putaran yang sama dari cerita yang sama. Tapi tidak ada yang mau meninggalkan rumah mereka.

Baca Juga :  Ibukota Libya tetap Tegang Sehari setelah Bentrokan Menewaskan lebih dari 30 Orang

Kita harus mendekati perpindahan iklim sebagai masalah keamanan manusia dan bukan masalah keamanan perbatasan.