Kamis, 13 Juni 2024

Paus Serukan Kekerasan di Sudan Diakhiri

Paus Serukan Kekerasan di Sudan Diakhiri

mediasumatera.id – Dalam sambutannya setelah Regina Coeli, Paus Fransiskus menyerukan diakhirinya kekerasan di Sudan dan kembali ke jalur dialog; dan menantikan kunjungannya yang akan datang ke Hongaria dalam konteks perang yang sedang berlangsung di Ukraina.

Mengingat gentingnya situasi di Sudan, Paus Fransiskus pada hari Minggu mengajak semua orang untuk berdoa “bagi saudara dan saudari kita di Sudan. Ratusan orang dilaporkan tewas dalam pertempuran dalam beberapa hari terakhir, dengan ribuan lainnya terluka.

Paus Serukan Kekerasan di Sudan Diakhiri
Sukacita umat menyambut Paus Fransiskus saat berkunjung ke Sudan Selatan beberapa waktu lalu.

Kekerasan meletus awal bulan ini ketika pasukan reguler tentara Sudan melawan “Pasukan Pendukung Cepat” paramiliter dalam perebutan kekuasaan di negara yang terkepung itu. Dalam sambutannya dalam Regina Coeli, Paus Fransiskus mengimbau untuk segera mengakhiri kekerasan “dan kembali ke jalur dialog.”

Perjalanan Apostolik ke Hongaria dan perang di Ukraina

Paus juga menantikan Perjalanan Apostolik ke Hongaria minggu depan, yang berfungsi sebagai pelengkap kunjungannya ke negara itu pada tahun 2021 untuk Kongres Ekaristi Internasional. Namun, Paus Fransiskus mencatat, “itu juga akan menjadi perjalanan ke pusat Eropa, di mana angin perang yang dingin terus bertiup,” dengan gerakan yang dihasilkan “dari begitu banyak orang menempatkan masalah kemanusiaan yang mendesak ke dalam agenda.”

Paus mengatakan dia menantikan kunjungannya dengan orang Hongaria, dan berterima kasih atas komitmen mereka dalam mempersiapkan kedatangannya. Dia meminta semua orang untuk mengiringi perjalanannya dengan doa, tidak melupakan “saudara dan saudari Ukraina kita, yang masih menderita akibat perang ini.”

Banding lainnya

Bapa Suci menyebutkan beberapa masalah lain yang dekat dengan hatinya dalam Regina Coeli, termasuk Hari Bumi, yang diperingati di seluruh dunia pada hari Sabtu. “Saya berharap komitmen untuk merawat ciptaan selalu disatukan dengan solidaritas yang efektif untuk yang termiskin,” kata Paus.

Baca Juga :  PM Sri Lanka yang Tidak Populer Terpilih Menjadi Presiden Berisiko Terjadi Gejolak Baru

Paus juga mengenang beatifikasi Henri Planchat, Ladislas Radigue, dan rekan-rekannya di Paris pada hari Sabtu, yang dia gambarkan sebagai “para imam yang digerakkan oleh semangat apostolik,” yang “bersatu dalam kesaksian iman mereka sampai ke titik kemartiran.” Beato baru dibunuh karena “kebencian terhadap iman” selama apa yang disebut “komune” Paris pada tahun 1871.

Akhirnya, Paus Fransiskus mencatat Hari ke-99 Universitas Katolik Hati Kudus, yang tahun ini mengeksplorasi mereka “Demi pengetahuan: tantangan humanisme baru.” Bapa Suci berharap universitas Katolik terbesar di Italia itu akan mampu “menghadapi tantangan ini dengan semangat para pendirinya, terutama Armida Barelli muda,” yang dibeatifikasi setahun lalu.