Kamis, 13 Juni 2024

Pelosi Diyakini Menuju Taiwan, Tingkatkan Ketegangan dengan China

Pelosi Diyakini Menuju Taiwan, Tingkatkan Ketegangan dengan China

 

Media Sumatera, Online. Kuala Lumpur, Malaysia (AP)KUALA – Ketua DPR AS Nancy Pelosi meninggalkan Malaysia, Selasa (2/8/2022), dan diperkirakan akan mengunjungi Taiwan, meningkatkan ketegangan dengan Beijing, yang mengklaim pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu sebagai wilayahnya sendiri.

Pesawat yang membawa Pelosi dan delegasinya berangkat dari pangkalan angkatan udara Malaysia setelah persinggahan singkat yang mencakup pertemuan makan siang dengan Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob, seorang pejabat mengatakan dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk memberikan rincian kepada media.

Pelosi sedang dalam tur Asia minggu ini yang diawasi ketat untuk melihat apakah dia akan menentang peringatan China untuk tidak mengunjungi Taiwan.

Tidak jelas ke mana dia pergi dari Malaysia, tetapi media lokal di Taiwan melaporkan bahwa dia akan tiba pada Selasa malam, menjadi pejabat AS terpilih dengan peringkat tertinggi yang berkunjung dalam lebih dari 25 tahun. The United Daily News, Liberty Times dan China Times – tiga surat kabar nasional terbesar Taiwan – mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan dia akan bermalam di Taiwan.

Kementerian Luar Negeri Taiwan menolak berkomentar. Perdana Menteri Su Tseng-chang tidak secara eksplisit mengkonfirmasi kunjungan Pelosi, tetapi mengatakan pada hari Selasa bahwa “setiap tamu asing dan anggota parlemen yang ramah sangat disambut.”

China, yang menganggap Taiwan sebagai provinsi pemberontak yang akan dianeksasi secara paksa jika perlu, telah berulang kali memperingatkan pembalasan jika Pelosi berkunjung, dengan mengatakan militernya “tidak akan pernah tinggal diam.”

“AS dan Taiwan telah berkolusi untuk melakukan provokasi terlebih dahulu, dan China hanya terpaksa bertindak untuk membela diri,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying kepada wartawan Selasa di Beijing.

Baca Juga :  Pendukung Agama Hak Aborsi Mengatakan Tuhan di Pihak Mereka

Hua mengatakan China telah berkomunikasi terus-menerus dengan AS dan menjelaskan “betapa berbahayanya jika kunjungan itu benar-benar terjadi.” Setiap tindakan balasan yang diambil China akan “dibenarkan dan perlu” dalam menghadapi “perilaku tidak bermoral” Washington, katanya.

Ancaman militer China telah mendorong kekuatiran akan krisis baru di Selat Taiwan, yang memisahkan kedua belah pihak, yang dapat mengacaukan pasar global dan rantai pasokan.

Gedung Putih, Senin (1/8), mengecam retorika Beijing, dengan mengatakan AS tidak tertarik untuk memperdalam ketegangan dengan China dan “tidak akan mengambil umpan atau terlibat dalam keributan pedang.”

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby menggarisbawahi bahwa keputusan apakah akan mengunjungi Taiwan pada akhirnya adalah keputusan Pelosi. Dia mencatat bahwa anggota Kongres telah secara rutin mengunjungi pulau itu selama bertahun-tahun.

Kirby mengatakan pejabat pemerintah kuatir bahwa Beijing dapat menggunakan kunjungan itu sebagai alasan untuk mengambil langkah-langkah pembalasan yang provokatif, termasuk aksi militer seperti menembakkan rudal di Selat Taiwan atau di sekitar Taiwan, atau menerbangkan serangan mendadak ke wilayah udara pulau itu dan melakukan serangan angkatan laut skala besar.

“Sederhananya, tidak ada alasan bagi Beijing untuk mengubah kunjungan potensial yang konsisten dengan kebijakan lama AS menjadi semacam krisis atau menggunakannya sebagai dalih untuk meningkatkan aktivitas militer agresif di atau sekitar Selat Taiwan,” kata Kirby.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga mendesak China untuk “bertindak secara bertanggung jawab” jika Pelosi melanjutkan kunjungannya.

“Jika ketua DPR memutuskan untuk berkunjung, dan China mencoba menciptakan semacam krisis atau meningkatkan ketegangan, itu akan sepenuhnya menjadi tanggung jawab Beijing,” katanya kepada wartawan di markas besar PBB di New York. “Kami mencari mereka, jika dia memutuskan untuk berkunjung, untuk bertindak secara bertanggung jawab dan tidak terlibat dalam eskalasi apa pun ke depan.”

Baca Juga :  Tersangka Buffalo: Kesepian, Terisolir -- Dengan Tanda Yang Mengganggu

Para pejabat AS mengatakan militer AS akan meningkatkan pergerakan pasukan dan asetnya di kawasan Indo-Pasifik jika Pelosi mengunjungi Taiwan. Kapal induk Angkatan Laut AS USS Ronald Reagan dan kelompok penyerangnya berada di Laut Filipina, Senin, menurut para pejabat yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas operasi militer.

Reagan, kapal penjelajah USS Antietam dan kapal perusak USS Higgins meninggalkan Singapura setelah kunjungan pelabuhan dan pindah ke utara ke homeport mereka di Jepang. Kapal induk ini memiliki berbagai pesawat, termasuk jet tempur dan helikopter F/A-18, serta sistem radar canggih dan senjata lainnya.

Taiwan dan Cina berpisah pada tahun 1949 setelah Komunis memenangkan perang saudara di daratan. AS mempertahankan hubungan informal dan hubungan pertahanan dengan Taiwan bahkan ketika mengakui Beijing sebagai pemerintah China.

Beijing melihat kontak resmi Amerika dengan Taiwan sebagai dorongan untuk membuat kemerdekaan de facto pulau yang telah berusia puluhan tahun menjadi permanen, sebuah langkah yang menurut para pemimpin AS tidak mereka dukung. Pelosi, kepala salah satu dari tiga cabang pemerintah AS, akan menjadi pejabat Amerika terpilih dengan peringkat tertinggi yang mengunjungi Taiwan sejak Ketua DPR Newt Gingrich pada tahun 1997.

Pelosi memulai tur Asianya di Singapura pada hari Senin karena kemungkinan kunjungannya ke Taiwan memicu kegelisahan di wilayah tersebut.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong “menyoroti pentingnya hubungan AS-China yang stabil untuk perdamaian dan keamanan regional” selama pembicaraan dengan Pelosi, kata Kementerian Luar Negeri negara kota itu. Hal ini digaungkan oleh Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi di Tokyo, yang mengatakan hubungan yang stabil antara dua kekuatan saingan “sangat penting bagi masyarakat internasional juga.”

Baca Juga :  17 Hilang, 121 Terluka, 1 Tewas dalam Kebakaran di Fasilitas Minyak Kuba

Filipina mendesak AS dan China untuk menjadi “aktor yang bertanggung jawab” di wilayah tersebut. “Penting bagi AS dan China untuk memastikan komunikasi yang berkelanjutan untuk menghindari kesalahan perhitungan dan eskalasi ketegangan lebih lanjut,” kata juru bicara Luar Negeri Teresita Daza.

China terus meningkatkan tekanan diplomatik dan militer terhadap Taiwan. China memutuskan semua kontak dengan pemerintah Taiwan pada tahun 2016 setelah Presiden Tsai Ing-wen menolak untuk mendukung klaimnya bahwa pulau dan daratan bersama-sama membentuk satu negara China, dengan rezim Komunis di Beijing menjadi satu-satunya pemerintah yang sah.

Kamis (4/8/2022), Pelosi akan bertemu dengan Ketua Majelis Nasional Korea Selatan Kim Jin Pyo di Seoul untuk pembicaraan tentang keamanan di kawasan Indo-Pasifik, kerja sama ekonomi dan krisis iklim, menurut kantor Kim. Pelosi juga akan mengunjungi Jepang, tetapi tidak jelas kapan dia menuju ke sana.