Selasa, 23 Juli 2024

Presiden Sri Lanka Tinggalkan Negara Itu di tengah Krisis Ekonomi

Presiden Sri Lanka Tinggalkan Negara Itu di tengah Krisis Ekonomi

Media Sumatera, Online. COLOMBO, Sri Lanka (AP) – Presiden Sri Lanka meninggalkan negara itu Rabu pagi, menyelinap pergi di tengah malam hanya beberapa jam sebelum dia mengundurkan diri di tengah krisis ekonomi yang menghancurkan yang telah memicu kekurangan makanan dan bahan bakar yang parah.

Presiden Gotabaya Rajapaksa, istri dan dua pengawalnya meninggalkan lapangan Angkatan Udara Sri Lanka menuju Kota Male, Ibukota Maladewa, menurut seorang pejabat imigrasi yang berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas situasi.

Rajapaksa telah setuju untuk mengundurkan diri di bawah tekanan. Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan dia akan pergi begitu pemerintahan baru terbentuk.

Kepergian presiden itu menyusul demonstrasi berbulan-bulan yang memuncak pada Sabtu (9/7/2022) di mana para pengunjuk rasa menyerbu rumah dan kantornya serta kediaman resmi perdana menterinya. Protes telah menghancurkan dinasti politik keluarganya, yang memerintah Sri Lanka selama hampir dua dekade terakhir.

Pada Rabu (13/7) pagi, warga Sri Lanka terus membanjiri istana kepresidenan. Antrean orang yang semakin banyak menunggu untuk memasuki kediaman, banyak di antaranya telah melakukan perjalanan dari luar Kolombo dengan transportasi umum.

“Apa yang dilakukan Rajapaksa – melarikan diri dari negara – adalah tindakan yang memalukan,” kata Bhasura Wickremesinghe, mahasiswa teknik elektro maritim berusia 24 tahun, yang datang bersama teman-temannya. “Saya tidak merayakan. Tidak ada gunanya merayakan. Kami tidak punya apa-apa di negara ini saat ini.”

Dia mengeluh bahwa politik Sri Lanka telah didominasi selama bertahun-tahun oleh “politisi tua” yang semuanya harus pergi. “Politik perlu diperlakukan seperti pekerjaan – Anda harus memiliki kualifikasi yang membuat Anda dipekerjakan, bukan karena nama belakang Anda,” katanya, merujuk pada keluarga Rajapaksa.

Baca Juga :  Penduduk Asli Kanada Waspada dan Penuh Harapan Saat Paus Menyiapkan Permintaan Maaf

Tidak ada akhir dari krisis yang terlihat, dan pengunjuk rasa bersumpah untuk menduduki gedung-gedung resmi sampai para pemimpin puncak pergi. Selama berhari-hari, orang-orang berbondong-bondong ke istana kepresidenan seolah-olah itu adalah objek wisata — berenang di kolam renang, mengagumi lukisan-lukisan dan bersantai di tempat tidur yang ditumpuk tinggi dengan bantal. Pada satu titik, mereka juga membakar rumah pribadi perdana menteri.

Saat fajar, para pengunjuk rasa beristirahat sejenak dari nyanyian saat lagu kebangsaan Sri Lanka menggema dari pengeras suara. Beberapa mengibarkan bendera. Malik D’Silva, seorang demonstran berusia 25 tahun yang menduduki kantor presiden, mengatakan Rajapaksa “menghancurkan negara ini dan mencuri uang kami.” Dia mengatakan dia memilih Rajapaksa pada 2019 dengan keyakinan bahwa latar belakang militernya akan membuat negara itu aman setelah serangan bom yang diilhami ISIS awal tahun itu menewaskan lebih dari 260 orang. Di dekatnya, Sithara Sedaraliyanage yang berusia 28 tahun dan ibunya yang berusia 49 tahun mengenakan spanduk hitam di sekitar dahi mereka yang bertuliskan “Harus Pulang,” seruan para demonstran. “Kami berharap dia berada di balik jeruji besi – tidak melarikan diri ke pulau tropis! Keadilan macam apa itu?” kata Sitara. “Ini adalah pertama kalinya orang-orang di Sri Lanka bangkit seperti ini melawan seorang presiden. Kami ingin pertanggungjawaban.”

Angkatan udara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menyediakan pesawat untuk presiden dan istrinya untuk melakukan perjalanan ke Maladewa dengan persetujuan kementerian pertahanan. Dikatakan semua hukum imigrasi dan bea cukai diikuti. “Ini menunjukkan apa yang menimpa seorang pemimpin yang menggunakan kekuatannya secara ekstrem,” kata anggota parlemen Ranjith Madduma Bandara, seorang pejabat senior partai oposisi utama di Parlemen, United People’s Force.

Baca Juga :  Simone Biles dan Wanita Lain Mencari US $1 Milyar-plus dari FBI atas Nassar

Anggota parlemen Sri Lanka setuju untuk memilih presiden baru minggu depan tetapi telah berjuang untuk memutuskan susunan pemerintahan baru untuk mengangkat negara yang bangkrut itu keluar dari keruntuhan ekonomi dan politik. Presiden baru akan menjalani sisa masa jabatan Rajapaksa, yang berakhir pada 2024, dan berpotensi menunjuk perdana menteri baru, yang kemudian harus disetujui oleh Parlemen. Perdana menteri saat ini akan menjabat sebagai presiden sampai penggantinya dipilih – pengaturan yang pasti akan mengobarkan pengunjuk rasa yang ingin Wickremesinghe segera keluar.

Presiden Sri Lanka dilindungi dari penangkapan saat berkuasa, dan kemungkinan Rajapaksa merencanakan pelariannya saat dia masih memiliki kekebalan konstitusional. Gugatan korupsi terhadapnya dalam peran sebelumnya sebagai pejabat pertahanan ditarik ketika ia terpilih sebagai presiden pada 2019.

Korupsi dan salah urus telah membuat negara kepulauan itu dibebani utang dan tidak mampu membayar impor kebutuhan pokok. Kekurangan telah menabur keputusasaan di antara 22 juta orang di negara itu. Orang-orang Sri Lanka melewatkan makan dan mengantre berjam-jam untuk mencoba membeli bahan bakar yang langka. Sampai krisis terakhir semakin dalam, ekonomi Sri Lanka telah berkembang dan menumbuhkan kelas menengah yang nyaman.

Sithara mengatakan, masyarakat menginginkan pemimpin baru yang muda, berpendidikan dan mampu menjalankan perekonomian.

“Kami tidak tahu siapa yang akan datang berikutnya, tetapi kami berharap mereka akan melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk memperbaiki masalah,” katanya. “Sri Lanka dulunya adalah negara yang makmur.”
Sebagai manajer restoran di sebuah hotel di Kolombo, dia pernah memiliki penghasilan tetap. Tetapi karena tidak ada turis yang masuk, hotel ditutup, katanya. Ibunya, Manjula Sedaraliyanage, dulu bekerja di Kuwait tetapi kembali ke Sri Lanka beberapa tahun yang lalu setelah dia menderita stroke. Sekarang obat harian yang dia butuhkan menjadi lebih sulit ditemukan dan lebih mahal, kata Sithara.

Baca Juga :  Imam Gereja Katolik di Bethesda, Maryland, Gambarkan Pembakaran dan Penodaan Tabernakel

Kebuntuan politik menambah bahan bakar ke krisis ekonomi karena tidak adanya pemerintah persatuan alternatif mengancam akan menunda bailout yang diharapkan dari Dana Moneter Internasional. Sementara itu, negara itu mengandalkan bantuan dari negara tetangga India dan China.

Para pengunjuk rasa menuduh presiden dan kerabatnya menyedot uang dari kas pemerintah selama bertahun-tahun dan pemerintahan Rajapaksa mempercepat keruntuhan negara dengan salah mengelola ekonomi. Keluarga telah membantah tuduhan korupsi, tetapi Rajapaksa mengakui beberapa kebijakannya berkontribusi pada kehancuran tersebut.