Kamis, 13 Juni 2024

Roger Federer Pensiun setelah Bekerja Sama dengan Nadal di Pertandingan Terakhir

Roger Federer Pensiun setelah Bekerja Sama dengan Nadal di Pertandingan Terakhir

Media Sumatera, Online. LONDON (AP) — Hari ini, pertandingan ini, tentu saja, harus datang untuk Roger Federer, dan untuk tenis, sama seperti yang pasti harus dilakukan oleh setiap atlet di setiap olahraga.

Federer mengucapkan selamat tinggal pada Jumat (23/09/2022) malam dengan satu kontes terakhir sebelum ia pensiun pada usia 41 setelah karir superlatif yang membentang hampir seperempat abad dan termasuk 20 gelar Grand Slam dan peran negarawan. Dia mengakhiri hari-harinya sebagai pemain profesional dengan kekalahan di nomor ganda bersama rival lamanya Rafael Nadal untuk Tim Eropa di Piala Laver melawan Frances Tiafoe dan Jack Sock dari Tim Dunia.

Yang benar adalah bahwa para pemenang, statistik dan skor (OK, untuk catatan itu adalah 4-6, 7-6 (2), 11-9) tidak masalah, dan semuanya benar-benar tidak penting. Bagaimanapun, kesempatan itu adalah tentang perpisahan itu sendiri. Atau, lebih baik, perpisahan, jamak: Federer untuk tenis, untuk para penggemar, untuk pesaing dan rekan-rekannya. Dan, tentu saja, masing-masing entitas tersebut mengucapkan selamat tinggal kepada Federer.

“Ini adalah perjalanan yang sempurna,” kata Federer. “Aku akan melakukannya lagi.”

Ketika pertandingan dan, dengan itu, waktunya di tenis profesional berakhir, Federer memeluk Nadal, lalu Tiafoe dan Sock. Dan kemudian Federer mulai menangis. Ada banyak air mata untuk mengalir; Nadal juga menghapus air matanya sendiri.

“Ketika Roger meninggalkan tur, bagian penting dari hidup saya juga pergi,” kata Nadal, 36, yang menggunakan kata-kata “sedih” dan “tak terlupakan” untuk menggambarkan peristiwa itu.

Saat teriakan tepuk tangan dan teriakan kasih sayang datang dari tribun, Federer meletakkan tangannya di pinggul, dadanya naik turun. Kemudian dia mengucapkan, “Terima kasih,” sambil bertepuk tangan kembali ke arah penonton yang meneriakkan, “Ayo pergi, Roger! Ayo pergi!” pada saat-saat penutup pertandingan yang berlangsung lebih dari dua jam dan berakhir sekitar pukul 12:30.

Istrinya, Mirka, empat anak mereka — perempuan kembar dan laki-laki kembar — dan orangtua Federer bergabung dengannya di lapangan setelahnya untuk berpelukan dan, ya, lebih banyak menangis. Anggota kedua tim bergabung bersama untuk mengangkat Federer ke udara.

“Ini adalah hari yang indah. Saya memberi tahu orang-orang bahwa saya bahagia; Saya tidak sedih,” kata Federer. “Saya menikmati mengikat sepatu saya sekali lagi. Semuanya adalah yang terakhir kali.”

Bintang Swiss itu mengumumkan pekan lalu bahwa acara tim tiga hari, yang didirikan oleh perusahaan manajemennya, akan menjadi acara terakhirnya sebelum pensiun, kemudian menjelaskan bahwa pertandingan ganda akan menjadi pertandingan terakhir. Lutut kanannya yang diperbaiki dengan operasi – operasi terakhir dari tiga operasi terjadi tak lama setelah kekalahan di perempat final Wimbledon pada Juli 2021, yang akan turun saat dia keluar secara resmi di nomor tunggal – tidak dalam kondisi yang memungkinkannya untuk melanjutkan.

Baca Juga :  Hanya Tuhan yang Bisa Membantu: Ratusan Orang Mati saat Somalia Menghadapi Kelaparan

“Bagi saya, secara pribadi, (itu) menyedihkan pada saat pertama, ketika saya sampai pada kesimpulan itu adalah keputusan terbaik,” kata Federer dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press minggu ini tentang emosinya ketika menyadari sudah waktunya untuk pergi. “Saya agak menahannya pada awalnya, lalu melawannya. Tapi aku bisa merasakan sakitnya.”

Dia mengatakan dia ingin ini terasa lebih seperti pesta daripada pemakaman, dan kerumunan itu menurut, bangkit untuk tepuk tangan meriah dan panjang ketika Federer dan Nadal – masing-masing mengenakan bandana putih, kemeja biru dan celana pendek putih – muncul bersama dari sebuah terowongan menuju ke lapangan hitam untuk pertandingan terakhir pada Hari 1 di O2 Arena. Mereka tetap berdiri selama hampir 10 menit, melalui pemanasan pra-pertandingan, mengangkat kamera ponsel tinggi-tinggi untuk mengabadikan momen tersebut.

Mereka datang siap mengaum untuknya, beberapa dengan bendera Swiss, beberapa dengan tanda buatan sendiri (Idol Forever), dan mereka membuat diri mereka terdengar dengan dinding suara ketika Federer memberikan pukulan forehand volley winner pada poin kedua pertandingan. Reaksi serupa tiba hanya pada pengumuman dari kursi wasit sebelum game ketiga “Roger Federer untuk melakukan servis,” dan sekali lagi ketika dia menutup game itu dengan service winner 117 mph.

“Jelas 99,9% penonton menentang kami. Tapi itu sangat menyenangkan untuk menjadi bagian dari pertandingan itu. Saya pikir kita akan selamanya bersyukur menjadi bagian dari pertandingan terakhir GOAT,” kata Sock, menggunakan akronim untuk “Greatest of All-Time.”

Ganda membutuhkan jauh lebih sedikit gerakan dan cakupan lapangan, tentu saja, sehingga tekanan pada lutut Federer terbatas pada hari Jumat.

“Jujur,” katanya, mengakui bahwa menjelang pertandingan ada semacam kegelisahan yang dia dapatkan sebelum final Grand Slam, “Saya sangat terkejut seberapa baik saya bisa bermain malam ini.”

Dia menunjukkan sentuhan bakat lamanya, tentu saja, dan karat, seperti yang diharapkan.

Ada beberapa forehand awal yang berlayar beberapa kaki terlalu panjang. Ada juga forehand yang meluncur tepat di antara Sock dan Tiafoe dan tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan — dan, ternyata, adalah: Bola melewati celah di bawah net dan poin diambil dari Federer dan Nadal.

Meski pertandingan ini pada dasarnya merupakan eksibisi yang dimuliakan, keempat peserta ganda bermain seolah-olah ingin menang. Itu terlihat jelas ketika Sock, tiga kali juara mayor di nomor ganda yang berusia 29 tahun, melompat dan berteriak setelah satu tendangan voli yang sangat hebat atau ketika Tiafoe, 24, mengirim beberapa tembakan tepat ke arah Federer dan Nadal.
Ada saat-saat kesembronoan.

Baca Juga :  Presiden Korea Utara Hadapi Dilema Besar Terkait Bantuan Saat Virus Melonjak

Federer dan Nadal bisa tertawa setelah sedikit kebingungan tentang siapa yang harus merebut bola saat mereka kalah. Setelah Nadal entah bagaimana melepaskan satu tembakan back-to-the-net di sekitar tiang gawang, hanya untuk mendarat hampir melebar, Tiafoe, semifinalis di AS Terbuka, menyeberang untuk mengulurkan tangan dengan ucapan selamat atas upaya tersebut.

Di set pertama, duo yang lebih tua tidak bisa mendengar satu sama lain di antara poin, jadi Federer berlari dari net kembali ke baseline untuk berkonsultasi dengan Nadal, lalu menunjuk ke telinganya untuk memberi sinyal apa masalahnya.

Sebelum Federer mulai memenangkan gelar Grand Slam pada tahun 2003, rekor putra untuk sebagian besar kejuaraan tenis utama adalah 14 oleh Pete Sampras. Federer melampaui itu, mengumpulkan delapan di Wimbledon, enam di Australia Terbuka, lima di AS Terbuka dan satu di Prancis Terbuka, menetapkan standar baru yang disamai oleh Nadal, sekarang dengan 22, dan Novak Djokovic, dengan 21, kemudian dilampaui, sebagai bagian dari era keemasan olahraga.

Tentunya, ada orang-orang yang akan merasa sangat senang melihat Federer menyelesaikan di seberang net dari Nadal, yang sering menjadi musuh bebuyutan di lapangan tetapi akhirnya menjadi teman di luar lapangan. Mungkin itu bisa terjadi sekitar 15 mil jauhnya di Centre Court of the All England Club, katakanlah, atau di Court Philippe Chatrier di Roland Garros, atau Rod Laver Arena di Melbourne Park, atau bahkan Arthur Ashe Stadium, pusat dari AS Terbuka, satu-satunya turnamen Grand Slam yang tidak pernah mereka hadapi, entah bagaimana.

Mungkin mereka bisa memberi semua orang satu angsuran terakhir dari pertarungan head-to-head yang berkesan seperti yang ada dalam sejarah panjang olahraga mereka — atau, memang, yang lain.

Roger vs. Rafa — hanya satu nama yang diperlukan — termasuk di sana dengan McEnroe vs. Borg (seperti yang terjadi, dua kapten tim Laver Cup, John dan Bjorn), Evert vs. Navratilova, Sampras vs. Agassi, Ali vs. Frazier, Brady vs. Manning, dan seterusnya.

Selama bertahun-tahun, Federer dan Nadal memamerkan kehebatan individu dan kontras yang menarik di 40 pertandingan mereka, 14 di turnamen Grand Slam, sembilan di final utama: kanan vs. kidal, penyerang vs. penggiling, tampak tanpa usaha vs intensitas tanpa henti.

Baca Juga :  Korea Utara Banggakan Pemulihan meski WHO Kuatir Atas Data Yang Hilang

Namun, ada unsur puisi yang tidak diragukan lagi dengan dua pria ini yang saling menantang dan mengangkat satu sama lain tampil sebagai mitra, bertepuk tangan dan berbagi senyum.

Perpisahan ini mengikuti Serena Williams, pemilik 23 kejuaraan tunggal utama, di AS Terbuka tiga minggu lalu setelah kalah di putaran ketiga. Ini meninggalkan pertanyaan tentang masa depan permainan dia dan dia mendominasi, dan melampaui, selama beberapa dekade.

Satu perbedaan utama: Setiap kali Williams mengambil alih pengendalian di New York, pertanyaan yang membayangi adalah berapa lama masa tinggalnya akan bertahan – prospek “menang atau ini dia”.

Jumat ADALAH untuk Federer, apa pun hasilnya.

“Semua pemain akan merindukannya,” kata Casper Ruud, yang mengalahkan Sock di tunggal 6-4, 5-7, 10-7.

Hasil lain hari itu, yang membuat Tim Eropa dan Tim Dunia imbang 2-2: Stefanos Tsitsipas mengalahkan Diego Schwartzman 6-2, 6-1 dalam pertandingan yang terputus sebentar ketika seorang pengunjuk rasa lingkungan menyalakan sebagian lapangan dan lengannya sendiri di api, dan Alex de Minaur melewati Andy Murray 5-7, 6-3, 10-7.

Karena mulai bermain tidak lama setelah kekalahan Murray, Federer dan Nadal pertama-tama memberinya beberapa tips pelatihan, kemudian menonton bagian dari itu di TV bersama di sebuah ruangan di arena, menunggu giliran mereka. Saat Federer dan Nadal beraksi, giliran Djokovic yang menyarankan strategi.

Hore terakhir datang setelah total 103 piala karir tunggal dan 1.251 kemenangan dalam pertandingan tunggal untuk Federer, keduanya kedua setelah Jimmy Connors di era Terbuka, yang dimulai pada tahun 1968.

Pada puncak kekuatannya, Federer tampil dalam rekor 10 final Grand Slam berturut-turut, memenangkan delapan, dari 2005-2007. Perpanjang itu hingga 2010, dan ia mencapai 18 dari 19 final utama.

Lebih dari angka-angka itu, orang-orang akan mengingat forehand yang kuat, backhand satu tangan, footwork yang sempurna, servis yang sangat efektif dan keinginan untuk mencetak gol, kemauan untuk menemukan kembali aspek permainannya dan — bagian yang paling dia banggakan – umur panjang yang tidak biasa. Di luar keanggunan dan efektivitas saat memegang raket, kepribadian Federer membuatnya menjadi duta tenis, seseorang yang popularitasnya luar biasa membantu menarik penggemar.

“Ini bukan akhir dari segalanya, kau tahu. Hidup terus berlanjut. Saya sehat, saya bahagia, semuanya baik-baik saja,” kata Federer, “dan ini hanya sesaat.”

Editor: Fitriani