Kamis, 13 Juni 2024

4 Anak Pribumi Hilang di Hutan Selama 40 Hari setelah Kecelakaan Pesawat Ditemukan Hidup di Kolombia

4 Anak Pribumi Hilang di Hutan Selama 40 Hari setelah Kecelakaan Pesawat Ditemukan Hidup di Kolombia

BOGOTA, Kolombia (AP), mediasumatera.id — Empat anak suku asli yang hilang 40 hari lalu setelah selamat dari kecelakaan pesawat kecil di hutan Amazon ditemukan hidup pada Jumat (10/6/2023), kata otoritas Kolombia, mengakhiri pencarian intensif yang melanda negara itu.

Anak-anak itu sendirian ketika para pencari menemukan mereka dan sekarang menerima perawatan medis, kata Presiden Gustavo Petro kepada wartawan sekembalinya ke Bogota dari Kuba, di mana ia menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan perwakilan kelompok pemberontak Tentara Pembebasan Nasional.

Presiden mengatakan anak-anak muda adalah “contoh bertahan hidup” dan meramalkan kisah mereka “akan tetap dalam sejarah.”

Tidak ada rincian yang segera dirilis tentang bagaimana anak-anak itu berhasil bertahan hidup sendiri selama berhari-hari.

Kecelakaan itu terjadi pada dini hari tanggal 1 Mei, ketika pesawat baling-baling bermesin tunggal Cessna dengan enam penumpang dan seorang pilot menyatakan keadaan darurat karena kerusakan mesin.

Pesawat kecil itu jatuh dari radar beberapa saat kemudian dan pencarian korban yang selamat dimulai. Dua minggu setelah kecelakaan itu, pada 16 Mei, tim pencari menemukan pesawat itu di sepetak hutan hujan tropis yang lebat dan menemukan mayat tiga orang dewasa di dalamnya, tetapi anak-anak kecil itu tidak dapat ditemukan.

Merasa bahwa mereka masih hidup, tentara Kolombia meningkatkan perburuan anak-anak tersebut dan menerbangkan 150 tentara dengan anjing ke daerah tersebut untuk melacak kelompok empat saudara kandung, berusia 13, 9, 4, dan 11 bulan. Puluhan relawan dari suku asli juga ikut membantu pencarian.

Pada Jumat (10/6), militer men-tweet gambar yang menunjukkan sekelompok tentara dan sukarelawan berpose bersama anak-anak, yang terbungkus selimut termal. Salah satu tentara memegang botol ke bibir anak terkecil.

Baca Juga :  Beijing Siapkan Ruang Rumah Sakit COVID 19, meski Kasus Baru Terhitung Rendah

Angkatan udara kemudian membagikan video di Twitter yang menunjukkan tentara menggunakan tali untuk memuat anak-anak ke helikopter yang kemudian terbang dalam kegelapan. Tweet itu mengatakan pesawat itu menuju ke kota San Jose del Guaviare, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

“Kebersamaan upaya kami memungkinkan ini,” tulis komando militer Kolombia di akun Twitter-nya.

Selama pencarian, di daerah di mana jarak pandang sangat terbatas oleh kabut dan dedaunan tebal, tentara dengan helikopter menjatuhkan kotak makanan ke dalam hutan, dengan harapan dapat membantu kelangsungan hidup anak-anak. Pesawat yang terbang di atas hutan menembakkan suar untuk membantu kru pencarian di darat pada malam hari, dan penyelamat menggunakan megafon yang meledakkan pesan yang direkam oleh nenek saudara kandung, menyuruh mereka untuk tetap di satu tempat.

Desas-desus juga muncul tentang keberadaan anak-anak tersebut dan pada 18 Mei, Presiden Petro men-tweet bahwa anak-anak tersebut telah ditemukan. Dia kemudian menghapus pesan tersebut, mengklaim bahwa dia telah mendapat informasi yang salah dari agen pemerintah.

Kelompok empat anak itu telah melakukan perjalanan dengan ibu mereka dari desa Araracuara di Amazon ke San Jose del Guaviare, sebuah kota kecil di tepi hutan hujan tropis Amazon.

Mereka adalah anggota suku Huitoto, dan para pejabat mengatakan anak-anak tertua dalam kelompok tersebut memiliki pengetahuan tentang cara bertahan hidup di hutan hujan tropis.

Jumat, setelah memastikan bahwa anak-anak tersebut telah diselamatkan, presiden mengatakan bahwa untuk sementara dia yakin anak-anak tersebut diselamatkan oleh salah satu suku nomaden yang masih berkeliaran di petak hutan terpencil tempat pesawat jatuh dan memiliki sedikit kontak dengan pihak berwenang.

Namun Petro menambahkan bahwa anak-anak tersebut pertama kali ditemukan oleh salah satu anjing penyelamat yang dibawa tentara ke dalam hutan.

Baca Juga :  Arsip Paus Pius XII Vatikan mulai Menjelaskan Paus Perang Dunia II

Pejabat tidak mengatakan seberapa jauh anak-anak itu dari lokasi kecelakaan ketika mereka ditemukan. Tetapi tim telah mencari dalam radius 4,5 kilometer (hampir 3 mil) dari lokasi di mana pesawat kecil menukik ke lantai hutan.

Saat pencarian berlangsung, tentara menemukan petunjuk kecil di hutan yang membuat mereka percaya bahwa anak-anak itu masih hidup, termasuk sepasang jejak kaki, botol bayi, popok, dan potongan buah yang terlihat seperti telah digigit manusia.

“Hutan menyelamatkan mereka” kata Petro. “Mereka adalah anak-anak hutan, dan sekarang mereka juga anak-anak Kolombia.”