Kamis, 29 September 2022

Badai Fiona Menurunkan lebih Banyak Hujan di Puerto Rico; Pasukan Menyelamatkan Ratusan

Badai Fiona Menurunkan lebih Banyak Hujan di Puerto Rico; Pasukan Menyelamatkan Ratusan
Rumah-rumah terendam banjir di Pantai Salinas setelah lewatnya Badai Fiona di Salinas, Puerto Rico, Senin, 19 September 2022

Media Sumatera, Online. SAN JUAN, Puerto Rico (AP) – Badai Fiona mengeluarkan lebih banyak hujan di Puerto Rico pada Senin, sehari setelah badai mematikan listrik dan air di sebagian besar pulau itu, dan pasukan Garda Nasional menyelamatkan ratusan orang yang terdampar.

Gubernur memperingatkan bahwa perlu waktu berhari-hari untuk menyalakan kembali lampu tersebut.

Pukulan dari Fiona menjadi lebih dahsyat karena Puerto Riko belum pulih dari Badai Maria, yang menewaskan hampir 3.000 orang dan menghancurkan jaringan listrik pada 2017. Lima tahun kemudian, lebih dari 3.000 rumah di pulau itu masih tertutup terpal biru.

Badai melucuti trotoar dari jalan, merobek atap dan mengirim air deras mengalir ke rumah-rumah. Badai itu juga merobohkan jembatan dan membanjiri dua bandara.

Pihak berwenang melaporkan dua kematian akibat badai – seorang pria Puerto Rico yang hanyut oleh sungai yang banjir dan satu orang di Republik Dominika yang tertimpa pohon tumbang.

Badai itu masih diperkirakan akan menurunkan curah hujan hingga 15 inci (38 sentimeter) di beberapa tempat karena menjauhi wilayah AS yang berpenduduk 3,2 juta orang.

Prakiraan menyebutkan badai akan tumbuh menjadi badai besar Kategori 3 atau lebih besar. Badai itu berada di jalur yang dekat dengan pulau-pulau Turks dan Caicos pada Selasa (20/09/2022) dan diperkirakan tidak mengancam daratan AS.

Satu kematian di Puerto Rico dikaitkan dengan pemadaman listrik – seorang pria berusia 70 tahun yang terbakar sampai mati setelah dia mencoba mengisi generatornya dengan bensin saat sedang berjalan, kata para pejabat.

Gubernur Pedro Pierluisi menolak untuk mengatakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memulihkan listrik sepenuhnya, tetapi dia mengatakan untuk sebagian besar pelanggan itu akan menjadi “pertanyaan beberapa hari.”

Baca Juga :  Jesuit Kanada: Trauma Terjadi Antargenerasi dalam komunitas Pribumi

Sejak awal badai, pasukan Garda Nasional telah menyelamatkan lebih dari 900 orang, Jenderal José Reyes mengatakan pada konferensi pers.

Sementara itu di Republik Dominika, pihak berwenang menutup pelabuhan dan pantai dan menyuruh kebanyakan orang untuk tinggal di rumah dari pekerjaan. Hampir 800 orang dievakuasi ke lokasi yang lebih aman, dan lebih dari 700 berada di tempat penampungan, kata para pejabat.

Badai membuat beberapa jalan raya terhalang, dan dermaga wisata di Kota Miches rusak parah akibat gelombang tinggi. Setidaknya empat bandara internasional ditutup, kata para pejabat.
Presiden Dominika, Luis Abinader, mengatakan pihak berwenang akan membutuhkan beberapa hari untuk menilai efek badai.

Kembali di Puerto Rico, kantor Dinas Cuaca Nasional mengatakan banjir bandang terjadi di bagian selatan-tengah pulau dan tweeted, “MOVE TO HIGHER GROUND SOON!”

Hingga 22 inci (56 sentimeter) hujan turun di beberapa daerah Puerto Rico, dan peramal cuaca mengatakan 4 hingga 8 inci lainnya bisa turun saat badai menjauh, bahkan lebih mungkin terjadi di beberapa tempat.

“Penting bagi warga untuk memahami bahwa ini belum berakhir,” kata Ernesto Morales, ahli meteorologi layanan cuaca di San Juan.

Dia mengatakan banjir mencapai “tingkat bersejarah,” dengan pihak berwenang mengevakuasi atau menyelamatkan ratusan orang di seluruh Puerto Rico.

“Kerusakan yang kami lihat adalah bencana besar,” kata Pierluisi.

Layanan air terputus untuk lebih dari 837.000 pelanggan – dua pertiga dari total di pulau itu – karena air keruh di pabrik penyaringan atau kurangnya daya, kata para pejabat.

Sebelum fajar Senin (19/09/2022), pihak berwenang di sebuah perahu menavigasi jalan-jalan banjir di kota pantai utara Catano dan menggunakan megafon untuk memperingatkan orang-orang bahwa pompa telah runtuh, mendesak mereka untuk mengungsi sesegera mungkin.

Baca Juga :  Korban Selamat Menceritakan Serangan paling Mematikan di Mali Sejak Kudeta

Pihak berwenang mengatakan setidaknya 1.300 orang menghabiskan malam di tempat penampungan di seluruh pulau.

Air coklat mengalir ke jalan-jalan dan rumah-rumah serta menutup bandara di Ponce dan Mayaguez.

Sistem itu juga merobek aspal dari jalan dan menghanyutkan sebuah jembatan di pusat kota pegunungan Utuado yang menurut polisi dipasang oleh Garda Nasional setelah Maria dihantam badai Kategori 4.

Badai Fiona juga merobohkan atap rumah, termasuk rumah Nelson Cirino di kota pesisir utara Loiza.

“Saya sedang tidur dan melihat ketika logam bergelombang terbang,” katanya sambil menyaksikan hujan membasahi barang-barangnya dan angin menerbangkan tirai warna-warninya ke udara.

Setelah menderu di Republik Dominika, Fiona pindah ke Atlantik terbuka, di mana ia diproyeksikan akan menguat, menurut National Hurricane Center.

Pukul 5 sore Senin, badai itu berpusat sekitar 130 mil (205 kilometer) tenggara Pulau Grand Turk dan menuju barat laut dengan kecepatan 10 mph (15 kph), dengan angin berkelanjutan maksimum 100 mph (155 kph).

Angin badai tropis meluas sejauh 140 mil (220 kilometer) dari pusat.

Presiden AS Joe Biden mengumumkan keadaan darurat ketika mata badai mendekati sudut barat daya pulau itu.

Badai Fiona sebelumnya menyerang Karibia timur, menewaskan satu orang di wilayah Prancis Guadeloupe ketika air banjir menghanyutkan rumahnya, kata para pejabat.

Sistem tersebut menghantam Puerto Rico pada peringatan Badai Hugo, yang menghantam pulau itu pada tahun 1989 sebagai badai Kategori 3.

Editor: Fitriani