Selasa, 21 Juni 2022 10:30 WIB

Dua Gereja di Nigeria Diserang Saat Kebaktian Minggu

Oleh : | Editor : Fitriani
Dibaca :128 kali dibaca | Durasi baca : 1 Menit

Media Sumatera, Online – Orang-orang bersenjata di Nigeria menyerang sebuah gereja Katolik dan sebuah gereja Baptis pada Minggu pagi, menewaskan tiga orang dan dilaporkan menculik lebih dari 30 jemaah.

Bandit bersenjata dengan sepeda motor menyerbu desa-desa di negara bagian Kaduna di barat laut Nigeria dan menyerang Gereja Katolik St. Musa dan Gereja Baptis Maranatha pada 19 Juni, ketika jemaat sedang beribadah, kata pejabat pemerintah setempat kepada Associated Press.

“Beberapa menit setelah pukul 7 pagi hari ini, ketika gereja Katolik dan Baptis sedang mengadakan kebaktian ketika para penculik menyerang,” Reuben Buhari, mantan juru bicara pemerintah setempat, mengatakan kepada surat kabar Nigeria Vanguard pada 19 Juni.

“Saya berbicara dengan seorang pria yang istrinya, ibu dan putrinya diambil dari gereja Baptis hari ini. Kesedihan dalam suaranya adalah sesuatu yang tidak seorang pun dari kita harus alami,” katanya.

Sebuah sumber lokal mengatakan kepada AP bahwa mayoritas dari mereka yang diculik berasal dari jemaat Baptis, sementara tiga orang yang tewas adalah umat Katolik.

Serangan itu terjadi dua minggu setelah sekitar 50 orang Kristen tewas dalam serangan terhadap sebuah gereja Katolik pada Minggu Pentakosta. Dalam serangan 5 Juni, orang-orang bersenjata yang diyakini sebagai ekstremis Islam, menembaki umat Katolik yang menghadiri Misa Pentakosta di Gereja Katolik St. Fransiskus Xaverius di Owo, Negara Bagian Ondo, di barat daya Nigeria.

Uskup Emmanuel Badejo dari keuskupan Oyo mempersembahkan Misa pemakaman bagi para korban pembantaian Minggu Pentakosta pada 17 Juni dan dengan tegas mengkritik pemerintah Nigeria, terutama Presiden Muhammadu Buhari, karena dianggap tidak bertindak dalam menghadapi pembunuhan orang-orang Kristen di negaranya.

Lebih banyak orang Kristen terbunuh karena iman mereka di Nigeria daripada di negara lain mana pun di seluruh dunia — setidaknya 4.650 pada tahun 2021 dan hampir 900 dalam tiga bulan pertama tahun 2022 saja

Baca Juga :  Kemenhub Dukung Sinergi PT KAI, PT Bukit Asam, dan PT PLN Kembangkan Angkutan Batubara di Sumsel

Komentar