Rabu, 22 Juni 2022 14:01 WIB

Paus Fransiskus Ingin Merangkul Semua Keluarga

Oleh : | Editor :
Dibaca :172 kali dibaca | Durasi baca : 5 Menit

Media Sumatera, Online – Dalam sebuah wawancara menjelang Pertemuan Keluarga Sedunia yang akan berlangsung di Roma minggu ini, Kardinal Kevin Farrell, Prefek Dikasteri untuk Awam, Keluarga dan Kehidupan, mengatakan Paus Fransiskus ingin agar World Meeting Of Family (WMOF) dijalankan dalam Gereja-gereja lokal di seluruh dunia, dan menunjuk pada contoh-contoh suci dari pasangan menikah yang telah menjadi orang-orang kudus yang dikanonisasi.

Melalui Pertemuan Keluarga Sedunia ke-10 minggu ini di Roma, Paus Fransiskus ingin merangkul dan melibatkan semua keluarga di seluruh dunia, dan untuk alasan ini, dia telah meminta keuskupan di seluruh dunia untuk juga merayakan keluarga secara lokal.

Kardinal Kevin Farrell, Prefek Dikasteri Vatikan untuk Awam, Keluarga dan Kehidupan, menyarankan hal ini saat dia duduk dengan Vatican News untuk wawancara menjelang Pertemuan Dunia.

Prefek tidak hanya berbagi harapannya untuk pertemuan itu dan mengapa tahun ini akan sangat mengharukan, ketika perang berkecamuk di seluruh dunia, tetapi juga mencerminkan bagaimana pandemi telah mempengaruhi keluarga-keluarga.
Selain itu, ia menarik perhatian pasangan menikah yang menjadi orang suci, dan membahas harapannya untuk dokumen Dicastery yang baru-baru ini diterbitkan yang dimaksudkan untuk membantu pasangan mempersiapkan pernikahan dan menjalani kehidupan pernikahan dan keluarga mereka.

Paus Fransiskus Ingin Merangkul Semua Keluarga

Berikut adalah transkrip wawancara dengan Kardinal Farrell:

Tanya: Apa harapan Anda saat kita akhirnya mendekati Pertemuan Keluarga Sedunia ini setelah pandemi menyebabkannya ditunda?

Kardinal Farrell: Saya percaya bahwa pandemi pasti menyebabkan gangguan besar dalam kehidupan pastoral Gereja di semua tingkatan. Dan tidak mungkin selama dua tahun mengumpulkan sekelompok orang bersama-sama. Mustahil untuk mengorganisir di gereja-gereja kita, pertemuan doa, konferensi… Karena itu, harapan saya bahwa Pertemuan Keluarga Sedunia yang akan berlangsung di Roma akan menjadi suntikan vitamin ke dalam Gereja.
Di masa lalu, kami mengundang banyak keluarga. Kami tahu bahwa banyak keluarga tidak akan bepergian selama waktu ini, dan terutama jika mereka memiliki anak kecil, karena takut… Maka, kami mengundang perwakilan dari semua keuskupan di dunia. Kami memiliki perwakilan dari setiap benua. Ini adalah orang-orang yang bertanggung jawab atas pelayanan kehidupan keluarga di berbagai keuskupan, gereja, paroki, gerakan awam, organisasi yang bekerja di bidang perkawinan dan kehidupan keluarga. Jadi, adalah harapan kami untuk menanamkan rasa baru tentang pentingnya perubahan ini, dalam cara melakukan hal-hal di dalam Gereja, dalam persiapan untuk pernikahan dan kehidupan keluarga.

Baca Juga :  Setelah 100 Hari Perang, Uskup Kyiv: Tolong, Jangan Berhenti Berdoa untuk Ukraina

Tanya: Dalam peran Anda sebagai Prefek Dikasteri untuk Awam, Keluarga dan Kehidupan, bagaimana pandemi mengubah sifat keluarga dan sifat pertemuan ini?

Kardinal Farrell: Pandemi telah mempengaruhi secara luar biasa pekerjaan Gereja pada umumnya dan pekerjaan Dikasteri kita. Kami telah berbicara melalui Zoom selama dua tahun, tetapi pengalaman saya tentang itu, itu tidak sama dengan memiliki kontak langsung pribadi dengan orang-orang yang terlibat. Dan Zoom cenderung satu sisi atau dua sisi, tetapi itu bukan konvergensi ide di sekitar satu titik tertentu. Tapi saya berharap itu sekarang melewati kita di banyak bagian dunia, meski tidak sepenuhnya. Saya berharap bahwa sekali lagi, Gereja akan mengangkat pertanyaan tentang kehidupan keluarga, seperti yang selalu dikatakan oleh Paus Fransiskus. Inilah tema sentral Gereja saat ini: perkawinan dan kehidupan keluarga. Di sinilah kita perlu memusatkan perhatian kita. Kami melakukan persis seperti yang diminta Paus, untuk menanamkan kehidupan baru ke dalamnya.

Kami telah menerbitkan sebuah buku tentang pasangan santo-santa yang dibeatifikasi atau dikanonisasi di dalam Gereja untuk membuktikan bahwa kehidupan perkawinan juga memiliki orang-orang kudus yang dilupakan semua orang. Kita cenderung mengingat para paus, uskup, para martir dan banyak orang lainnya… Dua pasangan menikah, dua, yang telah dibeatifikasi dan dikanonisasi sebagai orang-orang kudus dalam Gereja, sebagai pasangan. Saya pikir itu penting.

Poin berikutnya adalah kami telah menerbitkan pedoman untuk jalur katekumenal untuk mempersiapkan pasangan untuk perawinan dan keluarga setelah pernikahan. Dan saya akan menyebutnya semacam ‘vademecum’ bagi para uskup, imam dan direktur pelayanan kehidupan keluarga.

Paus Fransiskus Ingin Merangkul Semua Keluarga

Tentang cara kita menemani pasangan: Banyak orang ingin melompat ke langkah pertama, dan langkah pertama adalah Anda harus menemukan pasangan yang memiliki kualitas untuk dapat menemani pasangan lain. Anda harus mengidentifikasi pasangan yang memiliki kemampuan untuk mengajar, mengoreksi, dan melayani orang lain. Tidak semua orang memiliki setiap kualitas dalam buku. Kita harus memilih orang-orang yang baik dalam apa yang mereka lakukan. Itu poin penting.

Tanya: Seiring dengan Pertemuan Keluarga Sedunia, ada pedoman baru ini, apakah Anda mengharapkannya untuk diterapkan di keuskupan dan dipraktikkan sebagai cara nyata untuk membantu pasangan dan keluarga…

Kardinal Farrell: Kami berharap bahwa mereka akan dipraktikkan di berbagai negara. Anda harus ingat bahwa ini adalah pedoman untuk Gereja universal, tetapi penerapan praktis dari pedoman itu bergantung pada budaya yang berbeda, bahasa yang berbeda, berbeda dalam segala hal. Tidaklah sama untuk mengambil pedoman itu dan mencoba dan menerapkannya kata demi kata dalam setiap situasi, dengan cara yang sama. Itu tidak mungkin.

Baca Juga :  Paus Desak Diakhirinya Polemik Ideologis atas Misa Latin Lama

T: Dalam hal apa Pertemuan tahun ini akan mengingat keluarga yang mungkin di daerah mereka atau dalam kehidupan mereka, represi agama telah menjadi masalah dan keluarga yang sedang berjuang pada umumnya?

Kardinal Farrell: Pertemuan khusus ini umumnya memusatkan perhatian pada semua tema yang Anda sebutkan yang selalu ada di benak dan keluarga kita. Sebagai contoh, kita tahu bahwa ketika Paus menyapa mereka di Festival Keluarga, akan ada pasangan dari Ukraina juga ada di sana. Akan ada pasangan dari berbagai belahan dunia di mana ada penganiayaan agama dalam banyak cara, dan di mana ada kekerasan dan mereka hidup dalam keadaan perang.

Siapa yang bisa menutup mata menyaksikan penderitaan keluarga, ibu dengan anak-anak mereka, sementara para ayah ditinggalkan di Ukraina untuk bertarung, bepergian ke negara asing yang aneh yang belum pernah mereka kunjungi sebelumnya. Mereka tidak memiliki anggota keluarga. Mereka benar-benar sendirian. Dan untuk melihat seorang wanita muda dengan dua anak, tiba…

Kami memuji dalam banyak hal apa yang telah dilakukan negara-negara ini, bersama dengan institusi, organisasi, dan Gereja yang melakukan begitu banyak pekerjaan untuk menerima dan membantu para imigran dan pengungsi ini.

Tetapi tetap saja itu tidak sama dengan berada di rumah sendiri. Dan ketika seluruh hidup Anda terganggu, Anda tidak punya apa-apa. Orang-orang tidak menyadari bahwa mereka tidak memindahkan seluruh rumah tangga mereka, seolah-olah mereka mendapatkan salah satu dari perusahaan pindahan ini dan memindahkan segalanya. Mereka pergi dengan tas kecil dan tidak punya apa-apa. Dan begitulah cara itu merobek hatimu. Gereja tidak dapat mengabaikan kenyataan itu di dunia. Akan ada keluarga yang terhubung secara online dari berbagai belahan dunia

Tanya: Paus Fransiskus menulis pada Post Synode Apostolic Exhortation tentang Keluarga Amoris Laetitia. Bagaimana Anda menggambarkan sambutan Gereja saat ini dan penerapan dokumen ini, dan bagaimana itu akan menjadi alat yang berguna selama pertemuan ini?

Baca Juga :  India dan China Tumbuhkan Pasar untuk Minyak Rusia yang Dijauhi

Kardinal Farrell: Jelas ini adalah dasar. Amoris Laetitia adalah dasar dari pertemuan ini. Ini niat kami untuk memberikannya, seperti yang saya katakan sebelumnya, dorongan baru. Saya pikir itu telah diterima dengan relatif baik dalam Gereja secara umum. Saya pikir ada banyak sekali ketakutan dan kesalahpahaman pada awalnya karena orang-orang bersikeras pada satu bagian atau bagian lain, tetapi tidak membaca dokumen secara keseluruhan. Saya pikir secara umum, Konferensi Waligereja mendukung. Saya pikir beberapa keuskupan di beberapa bagian dunia juga telah melakukan lebih banyak hal.
Misalnya, Paus Fransiskus ingin pertemuan keluarga sedunia ini dibatasi karena situasi pandemi di Roma, tetapi pada saat yang sama diadakan di setiap Gereja dan setiap paroki di dunia.

Banyak keuskupan telah menyiapkan program dan mengirimi kami sejumlah besar literatur tentang apa yang mereka lakukan atau apa yang dapat mereka lakukan dari seluruh dunia. Dan saya sangat terkejut melihat begitu banyak aktivitas yang terjadi.
Saya harus mengatakan bahwa Paus Fransiskus memiliki ide yang sama tentang merayakan Hari Kakek-nenek dan Lansia Sedunia. Dia tidak ingin hanya satu perayaan besar di satu bagian dunia.

Paus Fransiskus Ingin Merangkul Semua Keluarga

Dia ingin itu dirayakan di setiap katedral di dunia. Karena bahkan dengan pertemuan dunia dan keluarga, Anda harus selalu ingat bahwa pertemuan keluarga dunia yang paling banyak dihadiri yang pernah kita lakukan adalah di Dublin. Itu 34 atau 35.000 orang. Itu bahkan bukan keuskupan kecil di dunia. Keuskupan besar di seluruh dunia dapat mengumpulkan orang sebanyak itu di keuskupan mereka sendiri. Seperti itu yang kami inginkan. Dan itulah mengapa kami mengundang semua pemimpinnya ke acara ini di sini di Roma.

Tanya: Apa yang Anda harapkan menjadi sorotan dari pertemuan ini secara khusus? Dan bagaimana tempat – fakta bahwa pertemuan dunia berlangsung di Roma – signifikan?

Kardinal Farrell: Ini penting karena Paus. Paus Fransiskus dicintai. Dia adalah daya tarik terbesar yang kita miliki. Tidak peduli surat kabar apa, tidak peduli dari sekte atau organisasi agama apa – semua orang menyukai Paus Fransiskus. Saya pikir ketika dia berbicara kepada keluarga dan langsung kepada pasangan yang sudah menikah, mereka mendengarkan. Harapan terbesar saya adalah bahwa ini akan disiarkan ke seluruh dunia. Kami berharap itu akan terjadi.

 

Komentar