Selasa, 23 Juli 2024

Paus Memuji Kesepakatan Gandum Ukraina sebagai Tanda Harapan untuk Perdamaian

Paus Memuji Kesepakatan Gandum Ukraina sebagai Tanda Harapan untuk Perdamaian

Media Sumatera, Online – Paus Fransiskus mengungkapkan kepuasannya bahwa kapal gandum telah diizinkan meninggalkan pelabuhan Ukraina, dengan mengatakan kesepakatan itu menawarkan tanda harapan bahwa perdamaian yang adil dan abadi dapat ditemukan.

“Saya ingin menyambut keberangkatan dari pelabuhan Ukraina dari kapal-kapal pertama yang memuat biji-bijian,” kata Paus Fransiskus, Minggu (7/8/2022), ketika berbicara pada doa Angelus siang hari.

Empat kapal pengangkut curah berlayar dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina, Minggu, setelah kapal pertama meninggalkan kota pelabuhan Odessa awal pekan lalu menyusul invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari.

Paus mengatakan kesepakatan itu memetakan jalan menuju perdamaian.

“Langkah ini menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk berdialog dan mencapai hasil nyata, yang bermanfaat bagi semua orang. Karena itu, peristiwa ini dapat dilihat sebagai tanda harapan, dan saya sangat berharap, dengan mengikuti jalan ini, kita dapat mengakhiri pertempuran dan mencapai perdamaian yang adil dan abadi,” tandas Paus Fransiskus.

Akhir Blokade

Turki dan PBB menengahi kesepakatan pada Juli antara Rusia dan Ukraina untuk mengizinkan ekspor bahan makanan Ukraina melalui Laut Hitam.

Kesepakatan itu mengakhiri blokade pelabuhan Ukraina selama berbulan-bulan, yang menyebabkan melonjaknya harga biji-bijian di seluruh dunia.

PBB telah memperingatkan kemungkinan wabah kelaparan di berbagai tempat, karena kurangnya pengiriman gandum Ukraina.

Sebelum perang, Ukraina dan Rusia bersama-sama membentuk hampir sepertiga dari ekspor gandum global.

Upaya Pengawasan Bersama

Pusat Koordinasi Gabungan (JCC) telah didirikan di Istanbul untuk mengawasi pengiriman gandum Ukraina, dan dikelola oleh personel Rusia, Ukraina, Turki, dan PBB.

Empat kapal curah yang meninggalkan pelabuhan pada hari Minggu membawa hampir 170.000 ton jagung dan bahan makanan lainnya, menurut otoritas pelabuhan laut Ukraina.

Baca Juga :  Praktek Kerja Profesi Sespimmen Polri Dikreg Ke-62 Di Polresta Deli Serdang

Sabtu menandai pertama kalinya sebuah kapal berbendera asing tiba di Ukraina untuk memuat gandum sejak pecahnya perang pada Februari.

Menteri Infrastruktur Ukraina mengatakan Minggu bahwa negara itu berharap dapat segera mengirimkan sekitar 3 juta ton barang setiap bulan

“Kami secara bertahap beralih ke volume pekerjaan yang lebih besar,” kata Oleksandr Kubrakov di Facebook. “Kami berencana untuk memastikan kemampuan pelabuhan untuk menangani setidaknya 100 kapal per bulan dalam waktu dekat.”