Kamis, 29 September 2022

Presiden Ukraina: Situs Pemakaman Berisi Korban Penyiksaan

Presiden Ukraina: Situs Pemakaman Berisi Korban Penyiksaan

Media Sumatera, Online. IZIUM, Ukraina (AP) – Penyelidik yang mencari melalui situs pemakaman massal di Ukraina telah menemukan bukti bahwa beberapa orang mati disiksa, termasuk tubuh dengan anggota badan yang patah dan tali di leher mereka, kata Presiden Ukraina Volodymr Zelenskyy, Jumat (16/09/2022).

Situs dekat kota timur laut Izium, baru-baru ini direbut kembali dari pasukan Rusia, tampaknya menjadi salah satu yang terbesar ditemukan di Ukraina.

Zelenskyy berbicara dalam sebuah video yang dia keluarkan hanya beberapa jam setelah penggalian dimulai, tampaknya untuk menggarisbawahi pentingnya penemuan itu. Dia mengatakan lebih dari 440 kuburan telah ditemukan di lokasi tersebut tetapi jumlah korban belum diketahui.

Menggali di tengah hujan, para pekerja mengangkat mayat demi mayat dari tanah berpasir di hutan pinus berkabut dekat Izium. Dilindungi oleh jas dari ujung kepala hingga ujung kaki dan sarung tangan karet, mereka dengan lembut meraba sisa-sisa pakaian korban yang membusuk, tampaknya mencari barang-barang pengenal.

Wartawan Associated Press yang mengunjungi situs itu melihat kuburan yang ditandai dengan salib kayu sederhana. Beberapa spidol bertuliskan nama orang dan ada bunga yang digantung di sana.

Sebelum menggali, penyelidik dengan detektor logam memindai lokasi untuk mencari bahan peledak, dan tentara memasang pita plastik merah dan putih di antara pepohonan.

Zelenskyy mengatakan ratusan orang dewasa dan anak-anak sipil, serta tentara, telah ditemukan di dekat pemakaman Pishchanske Izium setelah disiksa, ditembak atau dibunuh oleh tembakan artileri.

Dia mengutip bukti kekejaman, seperti tubuh dengan tali di leher dan lengan yang patah. Dalam tanda lain kemungkinan penyiksaan, seorang pria ditemukan dengan tangan terikat, menurut Serhiy Bohdan, kepala penyelidikan polisi Kharikiv, dan komisaris hak asasi manusia Ukraina, Dmytro Lubinets.

Pihak berwenang Ukraina memperingatkan bahwa penyelidikan mereka baru saja dimulai, dan skala pembunuhan bisa meningkat secara dramatis.

Baca Juga :  PM Sri Lanka yang Tidak Populer Terpilih Menjadi Presiden Berisiko Terjadi Gejolak Baru

“Kenyataan pahit menunjukkan bahwa jumlah korban tewas di Izium mungkin berkali-kali lebih tinggi daripada tragedi Bucha,” kata Oleg Kotenko, seorang pejabat di kementerian Ukraina yang ditugaskan untuk mengintegrasikan kembali wilayah-wilayah pendudukan, di Telegram.

Bucha adalah pinggiran Kota Kyiv di mana pihak berwenang mengatakan 458 mayat ditemukan setelah 33 hari pendudukan Rusia. Pihak berwenang mengatakan mereka telah menemukan mayat lebih dari 1.300 orang di tempat lain, banyak di kuburan massal di hutan daerah Kyiv.

Zelenskyy, yang mengunjungi daerah Izium Rabu (14/09/2022), mengatakan penemuan itu menunjukkan lagi perlunya para pemimpin dunia untuk menyatakan Rusia sebagai negara sponsor terorisme.

Sementara itu, dalam komentar publik pertamanya tentang keuntungan medan perang Ukraina baru-baru ini, Presiden Rusia Vladimir Putin bersumpah untuk melanjutkan perang dan memperingatkan bahwa Moskow dapat meningkatkan serangannya terhadap infrastruktur vital negara itu jika pasukan Ukraina menargetkan fasilitas di Rusia.

“Jika situasi berkembang seperti ini, tanggapan kami akan lebih serius,” kata Putin kepada wartawan Jumat setelah menghadiri pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Shanghai di Uzbekistan.

Rusia telah melaporkan banyak ledakan dan kebakaran di lokasi infrastruktur sipil di dekat Ukraina, serta depot amunisi dan fasilitas lainnya. Ukraina telah mengklaim bertanggung jawab atas beberapa serangan dan menahan diri untuk tidak mengomentari yang lain.

“Pembebasan” seluruh wilayah Donbas timur Ukraina tetap menjadi tujuan militer utama Rusia, kata Putin.

“Kami tidak terburu-buru,” katanya, seraya menambahkan bahwa Rusia hanya mengerahkan tentara sukarelawan untuk berperang di Ukraina.

Beberapa politisi garis keras dan blogger militer Rusia telah menyesali kekurangan tenaga kerja dan mendesak Kremlin untuk mengikuti contoh Ukraina dan memerintahkan mobilisasi luas untuk meningkatkan pangkat.

Baca Juga :  Teh dan Infomersial: Korea Utara Lawan COVID dengan Beberapa Alat

Pasukan Ukraina memperoleh akses ke situs dekat Izium setelah merebut kembali kota dan sebagian besar wilayah Kharkiv yang lebih luas dalam serangan kilat yang tiba-tiba mengubah momentum dalam perang yang hampir tujuh bulan. Pejabat Ukraina juga menemukan bukti penyiksaan di tempat lain di wilayah tersebut.

Kantor hak asasi manusia PBB mengatakan akan menyelidiki, dan kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengatakan penemuan situs pemakaman massal mengkonfirmasi “ketakutan tergelap kami.”

“Untuk setiap pembunuhan di luar hukum atau kejahatan perang lainnya, harus ada keadilan dan reparasi bagi para korban dan keluarga mereka serta pengadilan yang adil dan pertanggungjawaban bagi tersangka pelaku,” kata Marie Struthers, direktur kelompok itu untuk Eropa Timur dan Asia Tengah.

Sebagian besar orang yang dimakamkan di situs itu diyakini warga sipil, tetapi penanda di salah satu kuburan massal mengatakan kuburan itu berisi mayat 17 tentara Ukraina.

Pejabat Rusia menjauhkan diri dari tanggung jawab atas situs tersebut.

Gubernur wilayah Khaiv yang dilantik Rusia, Vitaly Ganchev, mengatakan kepada kantor berita Rusia Tass bahwa pasukan Ukraina, bukan Rusia, bertanggung jawab atas korban sipil di Izium. Tass juga mengutip seorang anggota parlemen Rusia, Alexander Malkevich, yang mengklaim bahwa pasukan Ukraina telah meninggalkan mereka yang tewas, sehingga pasukan Rusia menguburkan mereka.

Di tempat lain di Ukraina, perang terus merenggut nyawa dan menimbulkan kehancuran.

Kantor kepresidenan Ukraina mengatakan penembakan Rusia menewaskan lima warga sipil dan melukai 18 dalam rentang waktu 24 jam. Serangan rudal juga dilaporkan, dengan kampung halaman Zelenskyy di Kryvyi Rih di antara target untuk hari ketiga berturut-turut Jumat. Sirene serangan udara melolong di ibukota, Kyiv.

Lebih banyak pembunuhan yang menargetkan pejabat separatis pro-Rusia dilaporkan di daerah-daerah di bawah kendali mereka. Pihak berwenang separatis mengatakan sebuah ledakan menewaskan jaksa agung dan wakilnya dari republik yang memproklamirkan diri di wilayah Luhansk. Pihak berwenang yang didukung Moskow mengatakan dua pejabat Rusia juga tewas di Berdyansk, sebuah kota di wilayah Zaporizhzhia yang diduduki sebelumnya dalam perang. Dan pihak berwenang setempat melaporkan tiga orang tewas dalam serangan rudal Ukraina di sebuah gedung administrasi di Kherson yang diduduki Rusia.

Baca Juga :  Jauh dari Perang, Warga Suriah Menemukan Ritme Mereka dalam Dansa Ballroom

Untuk mendukung serangan Ukraina, pemerintahan Biden mengumumkan paket bantuan militer senilai US $600 juta.

Warga Izium, Sergei Gorodko, mengatakan bahwa di antara ratusan yang terkubur di kuburan individu, ada puluhan orang dewasa dan anak-anak yang tewas dalam serangan udara Rusia di sebuah gedung apartemen, beberapa di antaranya ia keluarkan dari puing-puing “dengan tangan saya sendiri.”

Izium adalah pusat pasokan utama bagi pasukan Rusia sampai mereka mundur dalam beberapa hari terakhir. Anggota dewan kota Izium Maksym Strelnikov mengatakan kepada wartawan bahwa ratusan orang tewas selama pertempuran dan setelah Rusia merebut kota itu pada Maret. Banyak yang tidak bisa dikubur dengan baik, katanya.

Klaimnya tidak dapat segera diverifikasi, tetapi adegan serupa telah terjadi di kota-kota lain yang ditangkap pasukan Rusia, termasuk Mariupol.

Kepala polisi nasional Ukraina, Ihor Klymenko, mengatakan “ruang penyiksaan” telah ditemukan di kota-kota dan desa-desa yang direbut kembali di wilayah Kharkiv. Klaim tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

Tujuh mahasiswa Sri Lanka yang jatuh ke tangan Rusia di Kupiansk, juga di wilayah Kharkiv, juga mengatakan bahwa mereka ditahan dan dianiaya, katanya.

“Mereka takut, mereka dilecehkan,” kata Klymenko. Mereka termasuk “seorang wanita yang hampir tidak bisa berbicara” dan dua orang dengan kuku jari kaki yang sobek.

Editor: Fitriani